Keluyuran tapi umroh (bukan umroh backpacker) cerita lanjutan




Mau nulis lanjutannya ah! so here we goooo....


Udah baca kan tulisan sebelumnya? Kalau belum baca, mending baca dulu NIH biar kebayang apa yang perlu disiapin sebelum berangkat.

Nah, semuanya lengkap, semuanya siap, waktunya berangkat!!!

Keberangkatan dari Jakarta 

Berangkat pake Air Asia dari Jakarta, transit di KL dan tiba di Jeddah. Di KL gue transit tengah malem, sahur di bandara dan disitu pun gue ketemu dengan Pak Khusni dengan romobongannya yang akhirnya menawari kami ikut bis mereka dengan membayar 400SAR (ber-4) dan di antar sampai hotel kami. Kalau naik taksi, mungkin 600 SAR, lumayan menghemat. Tipsnya adalah, banyak-banyak lah ngobrol dengan stranger yang kita temui, karena bisa jadi mereka bisa bantu kita selama di perjalanan.

Transit di KL waktu sahur

Pesawat Air Asia yang ke Jeddah ini hanya ada dari Kuala Lumpur, jadi gue transit di KL dan keberangkatannya pun hanya sekali dalam sehari, itu pun ada di pagi buta, sebelum subuh gitu. Jadi untuk sholat subuh pun di pesawat. Sholat subuhnya kira-kira aja gapapa sih tapi paling 30-60 menit setelah di pesawat udah subuh, kita gak tau posisi pesawat dan waktu sholat kan jadi gapapa kira-kira :))

Suasana di Dalam Pesawat, Penumpang mulai menggunakan kain Ihram

Penerbangan pun memakan waktu sekitar 9 jam. Tapi meskipun terbang 9 jam dan berangkat subuh, kami tiba di Jeddah sekitar jam 10 pagi, karena perbedaan waktu KL/Jakarta - Jeddah itu kan 4 jam. Oh, karena gue niatnya langsung ke Makkah dan umroh di sore hari, gue pun niat miqat (batas untuk mulainya ibadah haji/umroh) di atas pesawat. Biasanya cabin crew/pramugari akan kasih pengumuman kalau kita mau masuk ke daerah miqat, karena pesawat kita dari KL dan lewat negara Yaman, akhirnya kita berihram saat pesawat melewati Qarnul Manzil.

Terminal Hajj - King Abdul Aziz Airport

Tiba di Jeddah

Sebelum gue ketemu rombongan Surabaya ini, gue minta di jemput sekalian pesenin taxi sama kenalan gue. Dia emang tinggal di Jeddah, tapi gue lupa gak ngabarin dia kalo gak perlu jemput. Tiba di Jeddah, dia langsung kontak gue. Wahahaha, jadi ngerjain deh gue. Akhirnya gue bilang ke dia sambil minta maaf juga, gue mau bareng naik bis aja.

First impression di Jeddah gimana? 
Mungkin, terminal hajj di King Abdul Aziz Airport ini adalah bandara terburuk yang pernah gue temui dari segi fasilitas dan kebersihan selama gue traveling. Jadi, jangan berekspektasi apapun ya, apalagi membandingkan dengan Bandara Soekarno-Hatta apalagi terminal 3 di Jakarta. Terburuk ada di toiletnya, kalau gue gak kebelet banget, mungkin gue gak akan ke toilet deh. Bau dan super kotor, bahkan ada ee* bercecer di toilet. Imigrasi pun, bayangin aja dinding imigrasi kayak triplek di paku buat warung pinggir jalan.  Lalu berpikir, apa di Makkah dan Madinah fasilitas umumnya akan seperti ini juga? aaaaah, sudah lah ya. bersihkan hati, ku mau beribadah negara ini.

skip... skip... skip...

Tiba di Makkah

Sekitar jam 12 setelah melewati proses imigrasi dan bagasi, gue pun akhirnya naik bis dan di antar hingga hotel. Perjalanan Jeddah-Makkah memakan waktu sekitar 2 Jam,  tiba sekitar jam 2 siang kemudian check in hotel, bersih-bersih kemudian langsung ke Masjidil Haram buat sholat Dzuhur, waktunya udah mepet banget ke Ashar. 



Setelah sholat ashar, gue pun langsung melaksanakan umroh dengan 3 temen gue yang lain. Karena ini pertama kalinya gue umroh, gue agak worry karena akan mengelilingi ka'bah dengan ribuan orang lainnya. Gue pun kadang kehilangan temen gue (mba lita), tapi terus tetiba dia muncul dan keliatan di depan gue. Gue gak pegangan siapa-siapa, kalo mba lita itu pegangan sama suaminya. Ya gini emang nasib perempuan yang belom nikah terus ngayapnya malah umroh. wkwkwk

Pertama kali Umroh

Umroh ada prosesnya, karena gue gak ada tour leader ataupun orang yang membimbing umroh, gue membaca panduan umroh yang di kasih sama temen gue. Gue mengikuti semua prosesnya, mulai dari bacaan-bacaan yang kita lakukan saat ambil miqat, perjalanan menuju masjidil haram, saat tawaf, sai, sampe tahalul.

Disini, walaupun gue menghabiskan banyak waktu sendirian (misah sama temen-temen), gue banyak dapet hal baik. Gue ketemu banyak orang baik. Misal nih, gue gak punya gunting buat tahalul, terus gue di pinjemin gunting sama ibu-ibu. Atau, setelah umroh dan masih puasa hampir 20 jam lamanya (karena dari KL gue udah puasa), gue gak punya makanan & minuman untuk buka puasa karena gue gak ber-ekspektasi kalo masjid ini akan seramai ini dan kalaupun keluar buat beli makan akan butuh waktu, eh banyak orang yang bagi-bagi kurma, roti, susu, biskuit, dll makanan buka puasa ala orang arab. Gue pun bisa ambil air zam-zam untuk buka puasa.



Mungkin, untuk pertama kalinya saat itu gue membatalkan puasa dengan air putih (you know lah, di Indonesia kan kalo buka puasa heboh banget), tapi Masyaallah, nikmat banget. Air zam-zam buat buka puasa itu seenak itu, akhirnya tenggorkan basah, gue seneng banget, sampe mau nangis. Untung orang sekitar gue gak kenal, jadi gue nangis pun gak kudu malu. Hahahaha

Umroh

Masjid Aisah di Tan'im
Berihram
Setiap muslim yang umroh harus berihram, sebelum masuk tanah suci kita harus udah berihram dan membaca niat di tempat miqat. Pertama kali umroh, gue miqat di atas pesawat dan seterusnya gue miqat di tam'im atau lebih tepatnya Masjid Aisah. 

Tiket Bus dari Tan'im ke Masjidil Haram
Dari Masjidil haram ke tan'im ini bisa naik taxi atau naik bus. Gue biasanya pergi naik taxi (karena terminalnya lumayan muter jauh) dengan harga 20-30 SAR(di bagi ber-4) tergantung tawar-menawar dan kembali ke masjidil haram pakai bus dengan banyak jamaah lainnya seharga 3,15 SAR.

Suasana dalam bis dari tan'im menuju masjidil haram
Tawaf
Tawaf ini yang mengelilingi Ka'bah sebanyak 7 kali itu lho. Kita bisa tawaf dari 3 lantai, tapi gue selalu tawaf di lantai dasar. Untuk orang tua yang pakai kursi roda, biasanya tawaf di lantai 2 karena lebih lengang, tawaf di lantai 3 akan ramai di sore hari karena udaranya mulai bersahabat. Ramadan di Makkah adalah panas sekali, suhunya bisa 40-50 derajat celsius.
tawaf akan memakan waktu sekitar 1-2 jam, tergantung kemampuan berjalan kita. gak usah terburu-buru, apalagi hanya karena panas. terus, hitung puteran yang bener, jangan sampe lupa, kalo lupa ambil seinget putaran tawaf yang paling sedikit, kalo ragu udah 4 atau 5 puteran, anggap aja baru 4 puteran terus lanjut tawaf deh.

Hajar Aswad
Hajar aswad ini nempel di Ka'bah ya, Rasulullah dulu waktu umroh mencium hajar aswad. Jadi, jamaah umroh banyak yang pengen cium hajar aswad juga. Tapi, tapi nih ya... gue keburu mundur melihat fisik gue yang gak terlalu kuat dan badan gue yang termasuk kecil dibanding jamaah lain, udah gitu gue sendirian. Jadi, mending gue mundur dan gak terlalu mendekat ke Ka'bah, daripada kegiles ribuan jamaah, jadi gue berdoa aja sama Allah semoga umroh gue mendapat pahala yang terbaik walau gak mencium hajar aswad.

Hijir Ismail
Hijir Ismail ini di bangun sama nabi Ismail, bentuknya yang setengah lingkaran deket Ka'bah itu lho. Hijir ismail ini  tempat dimakbulkannya doa kita. Jadi, banyak jamaah yang kadang melambatkan jalan, berhenti, bahkan sholat di hijir ismail. Kalo menurut gue, kita bisa dengan mudah masuk di hijir ismail. Tinggal pinter-pinter ngatur kaki melangkah aja.

Multazam
Ada di antara hajar aswad dan pintu Ka'bah. Ini juga tempat mustajab di kabulkannya doa. Biasanya yang abis dari hajar aswad masih minggir terus biar sekalian doa di depan multazam. tapi gue sendiri berdoa di multazam dari lantai 2, memang jaraknya agak jauh tapi depan gue adalah multazam terlihat jelas. disini gue nanggis juga. hahaha. untung sendirian. tapi sampe ada orang yang ngeliat gue terus gue dikasih kursi suruh duduk. ya wallahualam, semoga doa baiknya yang di multazam ini terkabul.

Suasana tawaf saat umroh ramadan 2018

nah itu tawaf, terus lanjut...

Sai dari bukit safa ke bukit marwah
Sai
berlari-lari kecil dari bukit safa ke bukit marwah. Gue kadang lari-lari kecil, kadang jalan. Ini sebanyak 7 putaran, cara ngitungnya dari bukit Safa ke Marwah dihitung satu kali, dan dari bukit Marwah ke Safa dihitung satu kali. Kalo menurut gue ini 3,5 puteran lah. hehe

Tahalul
atau potong rambut, gue potong rambut juga, tapi ya sedikit. kalo yang laki-laki biasanya umroh pertama-kedua gak bakal di cukur abis, biar mereka bisa cukur rambut di umroh berikutnya. Nah, kalo ada yang terus gundul, nanti mereka bingung apa yang mau di cukur makanya terakhir umroh biasanya baru pada di gundulin. 

well, umroh itu ibadah yang cukup menguras tenaga. kalo kalian ada rejeki, umroh deh. jangan nunggu tua baru ke tanah suci. karena, gue kasihan banget ngeliat orang tua yang kadang kecapean setelah umroh. Mungkin, kalo ada jamaah yang meninggal di tanah suci, selain karena sakit dan takdir, ya bisa jadi karena kelelahan.

Selesai umroh, biasanya gue terus istirahat atau malah kadang sampe ketiduran. hehehe. atau gue balik ke hotel... 

Source
Hotel di Makkah
Gue sendiri menginap di Al nosour Al Zahabi Hotel, ketika check-in gue dikasih kunci dengan room yang ada tamu nya! Kaget gak lo? Wahahaha, sebel. Akhirnya gue turun lagi dan komplain, mereka akhirnya kasih kamar yang bener, kebayang dong temen gue geret-geret koper & gue bawa backpack 46L segede kulkas itu naik-turun. Ya Allah, gue berpositif thinking. Setelah ngobrol-ngobrol sama temen yang udah sering di arab, kelakuan orang sana emang gitu. Asli, kalo hotel yang gak bener-bener bagus, pelayanannya emang kacrut. Well, ya. Yaudah. Harga hotel ini di 10 hari terakhir Ramadan? Sekitar 40Juta saja untuk 10 malam dengan kamar seadanya untuk 4 orang. Gue pun sharing harga kamar ini dengan 3 temen gue. Mahal? Keliatannya mahal, tapi gue gak berasa ngeluarin uang segitu untuk ibadah se-amazing-ini! Oh ya, mereka gak jual eceran, jadi adanya package 10 hari pertama ramadan, 10 hari tengah ramadan, 10 hari terakhir ramadan. Gue ngerti, Ramadan berarti high season di Makkah, muslim dari seluruh dunia akan dateng ke Makkah, termasuk gue. Soal hotel, gue gak bermasalah di harga, gue bermasalah di pelayanan mereka aja. 

Selebihnya gimana di hotel ini? Gue pun mereviewnya di Google :)

10 hari terakhir Ramadan di Makkah

Setiap hari adalah kebingungan gue untuk melakukan ibadah apalagi ya. sholat sunah apalagi ya. serius, gue ini segitu bodoh nya dalam beribadah. gue gak bawa laptop, jadi gue gak kerja sama-sekali. perjalanan umroh ini adalah keluyuran gue yang terbebas dari kerjaan. jadi, gue bisa fokus dengan apa yang gue lakukan saat itu di tempat itu.

Gif ini gue bikin selama beberapa detik tanpa tripod :")
Kayak gimana sih gambarannya? Rame terus. 24 jam, masjid gak pernah sepi. Bahkan tengah malam pun, masih banyak yang melakukan umroh. Sehabis ashar, jamaah masjid yang tawaf pun semakin banyak karena mereka melakukan tawaf sunah.

Magrib di Makkah sekitar jam 7 malem dan isya sekitar jam 9 malem. Tapi inget ya, beda waktu Makkah & Jakarta itu 4 jam. Jadi, kalo keluarga lo nanya lagi apa? kadang gue bilang baru buka puasa, padahal di sana udah jam 11 malem. wkwkwk

Setelah jam 9 malem, sholat isya, kemudian di lanjut sholat taraweh 23 rakaat, lalu jeda istirahat sebentar dan qiamul lail sampe sahur, lalu jamaah makan sahur dan subuh. Setelah sholat subuh, biasanya jamaah pada pulang, tidur, lalu menjelang dzuhur baru deh pada ke masjid lagi dan ibadah sampe subuh.

Pulang taraweh, sampe ujung jalan sana itu manusia semua :"))
Well, jadi kalo lo mau umroh di Ramadan menurut gue hotel ini agak useless, karena lo akan banyak menghabiskan waktu di masjid. Jadi, gak masalah kalo lo ambil hotel yang agak jauh jaraknya kalo mau menghemat budget.

Malam ganjil di Makkah
Malam ganjil di makkah akan sangat ramai jamaah. Katanya, warga saudi pun akan datang ke Masjidil haram karena percaya lailatul qadar akan turun di malam ganjil. Puncak ter-ramai yang gue tau ada di malam ke-27. Karena, rasanya untuk masuk ke masjid pun harus bersabar dan antri. itu pun kalau pintu masjidnya masih di bukan. 

Sering kali akses masuk ke masjid di tutup (kecuali untuk orang yang umroh, mereka boleh masuk), karena sudah terlalu banyak jamaah di dalam masjid. Biasanya menjelang waktu sholat, akses masuk ke masjid di tutup dan kita akhirnya sholat di pelataran masjid.

Malam Takbiran & Sholat Idul Fitri di Makkah


Selama 22 tahun gue hidup, ini adalah kali pertama gue malam takbiran dan idul fitri jauh dari keluarga. Ya kan kalo di Indonesia semuanya pasti ngumpul tuh, yang ngerantau jauh juga biasanya mudik buat lebaran bareng keluarga.


Suasana malam takbiran seperti apa? Gak kayak disini, masjidil haram baru takbiran menjelang subuh. Sedangkan habis isya, gak ada taraweh jadi ibadah seperti biasa, tapi jamaah masjid ramai sekali, gue pengen nangis liatnya. takjub liat muslim segini banyaknya, bahkan di pelataran masjid.

Lalu gue tidur dan sebelum subuh gue mau ke masjid, tapi... ternyata jalan di depan hotel  gue aja udah penuh sama orang yang mau sholat ied. bayangin, segitu bayaknya jamaah. Bahkan lobi hotel gue pun penuh dan masih sampe ke ujung jalan itu masih ada jamaah yang ikutan sholat. Masyaallah. Penuh haru!!!

Menstruasi saat Umroh

Udah baca posting gue sebelumnya kan soal tanggal menstruasi gue? oke. Oh ya, kalo gak salah hari ke-3 gue di Makkah, akhirnya gue mens. Saat itu setelah gue umroh, yang kesekian kali, gue ngerasa beda nih. Eh bener, akhirnya gue membatalkan puasa setelah ngecek di toilet lalu balik ke hotel. Sejujurnya, agak sedih. Tapi, ya ini hal alami buat setiap perempuan. Tapi, gue kemudian meningkatkan dosis obat gue, mens bisa berhenti sehari, terus sehari kemudian gue hanya flek. Hal ini bikin gue keramas tiap menjelang subuh dan gue selalu ikut puasa, tapi kalo siang flek, yaudah gue batal puasa.

Ini udah di tahap gue pasrah, karena gue udah ningkatin dosis obat gue dan kadang gue sambil sakit ngerasain badan yang rasanya ancur banget. Kerennya adalah gue gak senggol bacok seperti perempuan yang lagi mens pada umumnya. Gatau, mungkin karena hormon gue berantakan saat itu (?) atau emang bawaannya adem aja karena seneng ada di kota ini. hahaha

In total 3/4 hari gue mens di Makkah kemudian setelah Ramadan dan gue berpindah ke Madinah, gue memutuskan untuk gak minum obat lagi. Yaudah, akhirnya gue membiarkan gue untuk menstruasi dan gak sholat sama sekali di Madinah. "I'll back to this city again, someday." ucap gue dalem hati saat membuat timelapse di depan Masjid Nabawi dan hanya bisa memandangi jamaah yang akan sholat.

Dari Makkah ke  Madinah

Ada beberapa alternatif buat pindah dari Makkah ke Madinah ataupun sebaliknya. Mulai dari bis, taxi ataupun sekarang bisa pake kereta cepat saudi yang belum lama di operasikan. Waktu gue umroh, gue naik bis. Kata temen gue, di terminal ada bis resmi pemerintah harganya sekitar 100-150 SAR. Tapi, ternyata pagi hari di depat hotel gue ada bis ke madinah seharga 30 SAR saja. Karena gue tau jalan ke terminal itu harus jalan agak jauh, akirnya gue dan 3 temen lainnya milih buat naik bis dari depan hotel. eeehh, tapi bis ini hanya ada di pagi hari ya. gue agak siang waktu itu, jadi dapet bis nya seharga 40 SAR. Yaudahlah, gue gak masalah buat bayar seharga itu, daripada jalan ke terminal lumayan jauh. Hahaha

Gak ke hamburg kok, ini mau ke madinah :D
Perjalanan dari Makkah ke Madinah memakan waktu sekitar 6 Jam dengan jarak sekitar 500km. Bis sempat berhenti untuk sholat dan isi bahan bakar. oh iya, 40 SAR ini termasuk air mineral dingin. Jadi gue di kasih air sebotol deh tuh, plus abangnya punya cokelat dari penumang sebelumnya. Jadi gue dikasih air dingin & cokelat :D

Setelah perjalanan 6 jam, akhirnya gue tiba di Madinah. Alhamdulillah.

Masjid Nabawi - Madinah
Cerita soal madinah nya di lanjut nanti yaaaa. masih ada soal city tour madinah, naik angkot lokal di arab, pesen uber takut scam penculikan, dll. tungguin aja hehehe. eits, kalo ada yang mau nanya soal umroh ini, boleh di komen yaaa :D

Ya Allah, Jadi rindu Makkah :))

Lowongan Pekerjaan



Mau sampai kapan menyalahkan orang lain?
Apa kalau kamu tidak diterima bekerja itu salah orang lain?
Apa kalau kamu tidak mendapatkan informasi lowongan pekerjaan itu juga salah orang lain?

Kita semua punya pemikiran



Untuk kesekian kalinya, saya berargumen tentang apa yang ada di pikiran saya. It's oke kok untuk tidak sama dengan orang-orang yang ada di sekitar saya. Toh, kita semua punya pemikiran 'kan?

Definisi kebebasan finansial itu apa?




Ngomongin duit, kayaknya ujungnya adalah habis. Ya mungkin untuk sebagian orang, iya. Belum lama ini, gue ngobrol sama temen kerja yang udah resign. Dia ngomongin tentang kebebasan financial. 

"Bebas dari utang, punya dana darurat (kalau single minimal 3x gaji/monthly spending. Kalau berkeluarga punya anak 1 minimal 12x monthly spending), punya aset investasi, dana pensiun, aset lancar, asuransi jiwa & kesehatan. Lebih bagus lagi kalo punya passive income"

...

"Pertimbangannya karena misal kita tiba-tiba kehilangan pekerjaan. Untuk dpt kerjaan baru kan setidaknya butuh waktu kan, jadi perhitungan amannya utk punya dana menyambung hidup itu kalau single at least 3x monthly spending. Kalau udh berkeluarga lebih besar lagi karena punya tanggungan."

........  

Dang! mikir gak tuh gue. Sebenernya ini cukup menarik buat di kulik-kulik. Apakah memang seperti itu definisi dari kebebasan finansial? well, ya believe or not sih. Kembali ke diri masing-masing.

Lalu, kalo ada yang masih punya hutang, pinjem sana-sini untuk sekedar makan, itu gimana? Ya jelas gak sih kalau itu gak merdeka dari finansial.

Jadi, Kemana perginya uang gue? Apakah gue sudah termasuk orang yang punya kebebasan finansial?

Punya hutang gak sih?
Seinget gue, gue gak punya hutang. Mungkin punya utang talangan, misal temen nalangin 10-50rb, tapi so far gue tanya temen-temen gue, apakah gue punya hutang atau nggak, mereka bilang nggak. Ya, semoga nggak. Karena kalo ada, gue mau bayar lah!

Punya aset investasi?
Gue kayak belum kepikiran aja. Asli, karena selama ini masih mau hidup di luar kenyamanan, jalan, dan beli pengalaman.

Punya dana pensiun, asuransi kesehatan?
Punya deh tu di bpjs ketenagakerjaan sama asuransi dari kantor juga. Amit-amit kalo sakit atau kecelakaan sih ya, ini penting gak penting. Tapi kalo jalan lama dan jauh, gue pasti beli asuransi sih.

Passive income apalagi dah...
Gak ada juga. Gue pasti ngerjain sesuatu dulu baru bisa dapet income.



........  

Mungkin, gue memang belum termasuk dalam kategori bebas finansial menurut sebagian orang. yaelah koi, gembel mah gembel aja. hahaha. Serius, tapi ya... mungkin gak semua bisa mendefinisikan tentang kebebasan finansial itu di pukul rata untuk semua orang. Nyatanya, pengeluaran yang memang "wajib" itu berbeda untuk setiap orang, pendapatan tiap orang pun berbeda. Ada yang masih single dan uang gaji nya digunakan untuk dirinya sendiri aja, atau bahkan masih di kasih uang jajan sama orang tua nya. Ada yang masih single tapi harus membiayai kebutuhan keluarganya (orang tua dan adik-adik). Mungkin juga ada yang sudah menikah namun harus membiayai keluarga kecilnya dan keluarga besarnya juga. Kita gak tau kan.

Well, kalo di tanya apa definisi kebebasan finansial itu apa? mungkin gue akan jawab, tapi jawabannya gak untuk semua orang. Definisi kebebasan finansial menurut gue adalah kita tercukupi, mau makan bisa, mau pergi ke tempat yang wajib di datangi bisa. Gak nyampe kelaperan, apalagi sampai berhutang. Kalau tetiba gak punya duit atau kehilangan pekerjaan atau kere mendadak di tepu orang gimana? Gue sih punya Allah sebagai tempat meminta dong, tapi sambil usaha juga :D

Kita semua pernah tidak bertanggung jawab




Semalam saya menutup mata setelah gemas dengan anak-anak yang bekerja sama dengan saya namun tidak memiliki tanggung jawab untuk menyelesaikan kewajibannya. Tidak berkomunikasi dengan baik. Tidak membalas pesan yang saya berikan. Lari dari tanggung jawab yang sebelumnya sudah Ia sanggupi.

Siang ini, akhirnya berpikir. Bagaimana jika saya bukan orang yang bertanggung jawab? Enak betul saya menilai orang tidak bertanggung jawab. Enak betul saya men'judge orang tanpa tau apa yang melatar belakangi hal tersebut.

Lagi, komunikasi. Saya sendiri masih belajar untuk bisa berkomunikasi dengan baik. Untuk bisa berkomunikasi dengan baik. Untuk bisa di dengar orang lain. Untuk bisa orang lain memahami apa yang saya ucapkan dengan baik.

Karma buruk bisa datang kepada kita. Mungkin, kita berharap karma baik yang akan selalu menghampiri. Namun, hidup bukan hanya selalu di hampiri hal baik 'kan? Sejatinya, kita semua pernah tidak bertanggung jawab. Namun kita tidak selalu menyadarinya. Buang sampah sembarangan, misalnya.

Toraja, 28 Desember 2018