Mengubah Pandangan Hidup: Membuat Semuanya Menjadi Mungkin!



Judul diatas sepertinya sangat klise. Memang sih semuanya bisa terjadi, tapi gimana supaya bisa terjadi? Hal-hal yang gak terbayangkan sebelumnya bisa kejadian, bisa kejadian. atau, suatu hal yang sepertinya luarbiasa dibayangan kita, kemudian terjadi.

a tale of ahensi lyfe - work atmosphere




work atmosphere di ahensi tuh kek mana sih koi? kok lu ngantor pake jeans sobek sama kaos doang sih? keknya lu dateng siang mulu kalo ke kantor? kok lu jalan-jalan mulu sih? enak banget keknya kerjaan lu koi!

tentu work atmosphere di ahensi belum tentu bisa didapetin di kantor yang formal. gue gak ngerti gimana asal-usulnya kehidupan di agensi, tapi kita yang kerja di ahensi emang dibebaskan. Ngomongin pakaian dulu deh, untuk pakai pakaian yang menurut kita nyaman tapi kalau ada agenda untuk meeting dengan klien pasti kita pakai pakaian rapih kok. anyway gak semua anak ahensi pake kaos doang, gue perhatiin bos gue selalu pake pakaian formal kok. mungkin iya sesekali pakai kaos atau pakaian casual lainnya. itu jawaban kenapa gue pake kaos ke kantor, karena memang gak ada aturan untuk selalu pakai kemeja atau pakaian formal ke kantor.

selain bebas pakai pakaian dan gak ada seragam, di ahensi juga ada jam kerja. Jam kerja tiap ahensi tentunya berbeda. dari beberapa ahensi yang gue tau atau yang emang pernah kerjasama bareng gue, ada yang kerjanya mulai dari jam 9am - 6pm, ada juga yang menerapkan variasi jam kerja mulai dari 7am - 4pm, 8am - 5pm, 9am - 6pm, tergantung dari anak ahensinya dateng jam berapa. kalo telat dateng gimana? ada teguran gak? dibeberapa ahensi, emang ada sangsi, misalnya kalo telat jadi gak dapet uang makan yang berarti gajinya akan dipotong, ada juga yang emang dibebaskan, maksudnya gapapa dateng telat tapi kerjaan harus terdeliver dengan baik. tapi ingat, itu hanya peraturan jam kerja, anak ahensi udah biasa untuk dateng telat dan pulang telat juga. gak sedikit bahkan overload kerjaan dan bikin kerja terus-terusan walau udah pulang ke rumah. gue gimana? oh ya, gue pun mengalaminya, dulu. mungkin di tiga tahun pertama, sekarang? alhamdulillah fase itu udah lewat. gue cukup banyak belajar yang akhirnya sekarang gue bisa kerja lebih cepat.

jalan-jalan mulu koi, gaji lo gede ya? alhamdulillah, masih cukup. bukan berarti gaji gede ya, eh tapi ukuran gaji gede tuh berapa sih? ahahaha. jadi, kalo ngomongin penghasilan, penghasilan kan sebenernya kita bisa dapet dari mana-mana, gak harus dari kerjaan tetap aja. kalo dulu di tiga tahun pertama gue berdarah-darah buat belajar banyak, fase itu juga  jadi fase dimana gue membuka banyak pertemanan, hasilnya sekarang adalah mereka tau apa yang bisa gue kerjakan dan gak jarang gue dibutuhkan dan akhirya dipekerjakan. kalau kamu percaya tuhan itu ada, percayalah tuhanmu itu sangat baik padamu. karena gue percaya itu, jadi ya kayak gini deh. well, karena ada beberapa source of found, walau project base, gue jadi punya budget sendiri untuk gue jalan-jalan tapi emang dasarnya gue suka jalan sih. nah jalan ini tentunya ya bawa laptop, sambil kerja juga, pusing-pusing enak kok. oh ya, tapi gak semua jalan itu gue bayar sendiri, kadang dibayarin kantor atau brand. kantor biasanya ngasih reward berupa trip atau brand juga ngasih kerjaan yang mengharuskan gue jalan, gak sendiri, ini pasti sama tim. seneng ya iya, capek ya iya. tapi, as long as you enjoy every thing that you do. gimana dong? ya orang gue sukak.



digital advertising ahensi masih terbilang baru jika dibanding iklan untuk tv, radio, majalah. nah, karena usianya yang masih muda, orang-orang yang kerja di ahensi juga masih terbilang muda. bahkan tahun pertama gue kerja di ahensi, gue dulu jadi karyawan termuda sampe bos gue kaget "hah... lo kelahiran tahun...?!" karena gak semua orang tua ngerti digital, jadi deh kebanyakan digital ahensi diisi sama anak-anak muda. kalo sekarang? ya terakhir tuh ada anak kelahiran 99 yang udah mulai kerja di ahensi. ahahaha 

beberapa hari yang lalu bos gue bilang yang intinya, kenapa kita ada di pekerjaan kita yang sekarang itu karena kita dibutuhkan, gak ada posisi yang penting atau gak penting. dimasa pandemi kayak gini, kerja dari rumah tuh emang kadang bikin agak baper. ada project gue yang ditunda karena pandemi. kontraknya udah dapet, udah dibayar, tinggal eksekusi. tapi ternyata harus ditunda, gak jadi kerja deh gue, karena agak baper jadi ngerasa gak guna. kebayang gak? jadi, banyak banget positive vibes yang gue dapetin. gontok-gontokan pas ngerjain project? ya kadang, tapi semua balik lagi ke objective pekerjaan kita. kita mau kasih yang terbaik untuk brand yang kita handle.

serunya di banyak hal, gue punya teman-teman yang satu frekuensi, ngerti hal profesional, pinter, dan ya gue suka ada ditempat ini. apalagi ya, satu hal yang pasti sih. anak ahensi emang banyak sambatnya karena ngadepin klien yang kadang ngehe dan sotoy (gak semua lhooo, klien yang baik dan pinter juga banyak), terlepas dari sambatan itu, work atmosphere di ahensi itu menyenangkan! kalo gak menyenangkan, mungkin kamu belum menemukan kantor yang cocok untukmu! tertarik jadi anak ahensi? apa jangan-jangan kita udah satu kantor? ahahaha.

a tale of ahensi lyfe - awal mula masuk ahensi


awal mula perjalanan - source
a tale of ahensi lagi! rasanya blog post tentang ahensi ini masih bakal banyak. ya karena beberapa tahun terakhir ini waktu gue kebanyakan ada disana. gak ada yang baca? ya gapapa. kali ini ngomongin awal mula gue masuk ahensi. kenapa bisa masuk ahensi. kenapa mau masuk ahensi. dan kenapa-kenapa lainnya tentang awal mula masuk ahensi.

mulai darimana ya, intinya ya karena gue kepepet kaga punya duit. ada lowongan di ahensi yang sesuai dengan skill yang gue punya. yaudah gue apply dan keterima kerja. sesimple itu? iya. karena dasarnya gue bisa nulis kayak gue lagi nulis ginilah, terus ada ahensi yang emang butuh content writer yang ngerti digital forum. ya itu udah cocok banget saat itu. akhirnya gue apply dan keterima. kerjaan pertama gue ya jadi contet writer. tukang nulis iklan di digtal forum. 

tau lowongan darimana? gue tau lowongan dari facebook. online. tau karena lagi scroll timeline. yaudah gue apply. apply nya kan gampang juga, cuma kirim email. lo gak perlu nulis cv di kertas folio, foto copy ijazah atau sertifikat pendukung terus ditaro amplop cokelat dan kirim. nggak, gak gitu applynya. kirim email doang. 

cara apply lowongannya gimana? kirim email sama cv doang. beneran, malah gak pake portfolio, ya mungkin emang dasarnya itu rejeki gue ya. tapi dalam email yang gue kirim gue bilang, gue blogger yang bisa nulis dan ngerti forum (karena gue pernah jadi aktivis regional di salah satu online forum). cv isinya apa aja? ya kek biasa sih, data diri sama pengalaman organisasi. bener itu doang, sekali lagi, gue dulu bahkan gak ngerti apa itu portfolio. sama, karena gue kan abis sekolah SMK tuh gak kuliah, jadi gue gak pake ijazah gue buat lamar kerjaan ini. ya mau dilirik gimana, SMK juga jurusan Akuntansi. kaga nyambung. Jadi yaudah apply lowongan kerja isinya cuma body text email dan cv doang. eh terus dipanggil buat interview.

isi pertanyaan interviewnya apa aja koi? seinget gue, dulu gue cuma ditanya umur berapa, rumah dimana, sama ada contoh tulisan gak? akhirnya gue kasih link forum sama blog ini kalo gak salah deh. sesantai itu. gak nanya sekolah dimana sama-sekali. bahkan gue diinterview di coffee shop. rada gak meyakinkan sih memang tempatnya, tapi ya siapa sangka ternyata itu jadi awal mula gue jadi anak ahensi.

anak smk-sederajat kan susah cari kerja, kok keknya lu gampang banget? ya coba aja apply setiap lowongan yang sekiranya pas dan sesuai dengan skill yang lo miliki. walau gue gak ngerti juga sih. tapi satu hal pasti, if your skills meet the requirement of the vacancy ya bakal cocok di industri ini. lain hal kalo di industri lain, yang punya skill bisa kalah sama yang punya orang dalem. hal ini gak berlaku di anak ahensi. karena, kerjaan lu bakal bener-bener keliatan. lo beneran bisa kerja atau nggak. mau dititipin sama bos sekalipun, kalo gak bisa kerja ya gak akan bertahan. stress sih yang ada.

jadi ijazah tuh gak kepake ya kalo kerja di ahensi? ya... kepake gak kepake sih. tapi so far gue pindah kerja dari satu ahensi ke ahensi lain ya gak pernah kepake tu ijazah. tapi kan lu sekolah tujuannya bukan cuma dapet ijazah. dapet ilmu. dapet pertemanan. mengasah social skills. walau gak semua ilmu disekolah akan kepake pada kehidupan, minimal kita ngerti dasarnya. 

semua anak ahensi kayak lu juga ga koi? gak nyambung sekolahnya gitu. nggak. gak semua kayak gue. beberapa temen gue kuliah dan ya kuliahnya cukup berguna saat dia jadi anak ahensi. selain emang kuliahnya berguna, gue juga banyak ketemu anak ahensi yang kuliahnya dari universitas-universitas top dah di Indonesia, bahkan yang kuliah di luar negri juga banyaaakkk! Kalo jurusan kuliah, kuliahnya bisa jurusan komunikasi, advertising, desain komunikasi visual, business management. tapi gak semua ya, sisanya ya yang kuliah tapi kuliahnya gak nyambung atau kayak gue yang smk yang awalnya gak ngerti apa-apa. tapi sekarang pun akhirnya gue kuliah, gue kuliah ambil jurusan komunikasi. bukan biar gue dapet ijazah atau gelar sarjana. tapi biar gue bisa belajar dan ngerti tentang komunikasi itu sendiri.

gitudeh, awal mula gue jadi anak ahensi. kalo kalian gimana? awal mula lo mulai kerja yang sekarang gitu.

a tale of ahensi lyfe - campaign


Suasana kantor
Kalau kalian mengikuti gue di sosial media, pasti kalian tau kalau gue kerja di ahensi. digital ahensi. advertising agency. agency atau dalam sehari-hari gue nulis sebagai ahensi. Ya itulah pokoknya. Kerjaannya bukan masang billboard atau spanduk. Tapi, kalau kalian mikirnya kerjaan gue itu masang billboard atau spanduk, ya gapapa juga.

Kebanyakan orang memang mengira ahensi ya kayak gitu. pasang billboard atau spanduk. penyalur tenaga kerja. percetakan banner. masih jarang yang tau tentang digital advertising. tapi seiring dengan berkembangnya teknologi, periklanan gak hanya ada di tv, radio dan majalah aja. iklan akan ada dimana targetnya berada.

Iklan digital gak cuma ada di instagram, facebook, atau twitter, nggak. lebih luas dari itu. itu hanya sebagian kecil social media. bahkan kalau mau dijabarkan, untuk social media sendiri ada berbagai macam spesialisnya. ada peran untuk membuat daily konten. ada yang mengerjakan iklan yang bekerjasama langsung dengan socmed yang terkait. ada yang mencari influencer yang tepat untuk diajak kerjasama dengan brand. ada yang membantu komunikasi antara klien dan pembuat konten. ada yang berperan untuk membantu jalannya campaign dan memastikan target tercapai sesuai waktu yang ditentukan.

Ngomongin campaign, kalian udah tau campaign itu apa kan? Yes, Kampanye. bukan kampanye politik ya. Kalau kalian belum ngerti, itu lho kalo di instagram atau twitter suka ada hashtag yang digaungkan oleh suatu brand, itu bisa jadi adalah campaign! Misalnya #NyatanyaNyegerin yang dibuat oleh sprite. atau #KebaikanAQUA yang dibuat oleh Aqua. Gitu aja ya gampangnya. Pelik kalo gue jelasin. itu, untuk tiap campaign yang berjalan, banyak orang yang mengerjakannya.

Memang, kadang ada klien yang belum mengerti bagaimana campaign tercipta dan memiliki budget yang minim untuk menjalankan campaign sehingga mereka mencari satu orang yang multi tasking untuk mengerjakan semua hal untuk campaignnya. Gak salah, hanya kurang tepat. Kalaupun dapat orang yang mau mengerjakannya, orang itu gak akan kompeten di semua jobdesk yang ada. Mungkin bisa, tapi hanya expert di satu-dua hal. karena percayalah, sampai sekarang gue masih belajar untuk bisa terus up to date untuk ada di satu posisi. jadi expert di satu hal aja makan waktu yang lama.

Gimana sebuah campaign tercipta sih koi? Nah, campaign tercipta bukan hanya semalaman. Banyak hal yang perlu disiapkan dan tentunya dengan pertimbangan yang matang. Banyak hal yang didiskusikan. Gak jarang, anak ahensi brainstrom sampai malam atau bahkan pagi untuk memikirkan plan untuk campaign yang akan dibuat. Apa big idea nya? gimana eksekusinya? dimana aja platformnya? di socmed aja? ada landing page ke website brand ga? nanti di boost di portal berita atau forum atau platform ads gak? ada hadiah untuk audiens yang berpartisipasi ga? ada influencernya ga? dan banyak hal lainnya. pada akhirnya semua akan dieksekusi sesuai ahensi yang terpilih dan dengab budget yang ada. semakian besar budget iklan, tentu semakin banyak jangkauan audiens yang didapat.

Umumnya campaign akan berlangsung paling minim 3 bulan (ini jarang banget) sampai satu tahun. Kontrak kerja dengan agency yang kerjasama pun biasanya mulai dari 6 bulan sampe waktu yang gak terbatas. saat campaign berjalan, biasanya juga ada evaluasi. sudah berjalan dengan baik atau belum? ya oke kalo berjalan dengan baik, kalo nggak gimana? biasanya akan ada perubahan-perubahan ditengah jalan buat maksimalin campaign. supaya efektif. terus setelah campaign selesai, biasanya akan ada perpanjangan atau pergantian dari klien yang kerjasama dengan ahensi yang mengerjakan. Jadi, jangan dikira dia dia lagi yang ngerjain. kalau gue hitung-hitung, selama sekitar 5 tahun kerja di ahensi mungkin gue udah pegang 50 brand mungkin. ya, banyak. karena brand akan datang pergi, menyesuaikan kebutuhan iklan dan budgetnya.

Campaign apa yang paling membekas diingatan kalian? coba share campaignnya dikomentar :)

a tale of ahensi lyfe - resign


source: https://unsplash.com/@lebrvn

akhirnya gue berani menuliskan ini. resign. perkara keluar kerja. anak ahensi bukan kayak PNS yang harus mengabdi di satu tempat yang sama sampe puluhan tahun dan akhirnya pensiun. bahkan, resign keliatannya bukan suatu hal yang sulit. 

bayangin aja, dalam 5 tahun anak ahensi bisa 3-4 kantor. setahun, cabut. setahun, resign. bahkan gak jarang gue ketemu anak ahensi yang baru 3 atau 6 bulan terus cabut. Yes, di tahun pertama emang anak ahensi cuma bakal jadi karyawan kontrak atau fulltime freelance, perusahaan juga gak ribet ngurusin asuransi, bpjs dan sekelumit hak karyawan tetap, jadi bisa gampang keluar-masuk perusahaan.

gak semua kok. masih banyak anak ahensi yang bertahun-tahun setia di satu ahensi walau udah coba ditarik ahensi lain. ada temen sekantor gue yang tahun ini udah masuk tahun ke-8 dia kerja di perusahaan tempat gue kerja, entah alasannya apa, tapi ya dia bertahan.

kerjaan lu kan keliatannya enak banget tuh koi, kok bisa sampe resign? hmmm... memang gak sedikit yang mengira kerja di ahensi itu enak, memang enak, tapi beban kerjanya juga enak. setiap orang yang resign dari ahensi pasti punya alasan tersendiri. gue pernah resign karena merasa udah gak cocok dengan tempat kerja sebelumnya. gue pernah akhirnya memilih untuk fulltime freelance dan gak ngantor lagi. sampe akhirnya gue memutuskan untuk fulltime ngantor lagi di ahensi dan ini kejadian sampe sekarang, udah 3 tahun lebih gue ngantor terus. sisanya, diwaktu sisa gue pindah dari satu kantor ke kantor lain buat ngerjain sidejob.

perputaran karyawan di ahensi emang cukup cepat, apalagi di ahensi yang masih kecil dan masih belum jelas karirnya. tapi, setelah gue perhatiin kenapa ini terjadi, mungkin karena banyak anak ahensi yang kurang puas dengan perusahaan dan perusahaan gak bisa kasih apa yang anak ahensi mau. misal, udah dapet pitching ratusan juta-milyaran, kok gaji gue masih segini-segini aja. gak ada bonus atau kenaikan gaji. leptop atau iMac yang dikasih tu busuk banget, tapi load kerjaan banyak. resign karena handle klien ngehe. resign karena pressure bos tinggi. resign karena... ngerasa gak berkembang. kena tikung ahensi lain. ya, itu. banyaklah alasannya.

kena tikung ahensi lain, gimana maksudnya? yes, ditikung ahensi lain. jadi, anak ahensi yang punya potensi biasanya bakal kedengeran namanya di ahensi lain. ahensi lain biasanya diam-diam ngedeketin anak ahensi ini buat ditarik ke ahensi lain. tentunya dengan segala tawaran yang lebih menarik. bisa jadi karena naik jabatan yang otomatis gajinya jadi lebih gede, bisa juga dengan jabatan yang sama tapi gajinya jauh lebih gede. 

gak semua anak ahensi mau ditarik sama ahensi lain, alasannya juga banyak. pertimbangannya bisa beragam, ditariknya sama ahensi besar atau kecil, karir kedepannya di ahensi lain itu gimana, kerjaannya bakal lebih gila-gilaan ngga, bakal jadi lebih baik atau lebih buruk nggak. jadi bukan hanya karena jabatan dan materi yang didapatkan aja.

satu hal yang pasti kenapa gue sampe sekarang belum resign, karena gue masih suka ada ditempat ini. jadi, udah berapa kali lo resign dari kerjaan?