Tokyo Postcrossing Meetup 2018





Sebenernya meetup Postcrossinig ini bukan kebetulan, dari jauh hari saya sendiri memang udah punya plan buat pergi ke Tokyo. Buat ngabisin masa cuti yang baru di dapet lagi setelah setahun kerja. Kepikiran sih, seru kali ya kalo bisa kopdar sama komunitas yang memang saya ikutin tapi membernya orang luar.

Lalu, saya cek di postcrossing forum, Jepang gak aktif banget. Bahkan terakhir ada meetup yang mereka publis itu ada di tahun 2015! 3 tahun yang lalu! Hmmmm.... lama juga gak ada meetup. Lalu, saya mencoba mengkontak banyak postcrosser yang tinggal di Tokyo. Mungkin 10 atau lebih. Sehari, belum ada yang bales. Sempet hopeless, tapi di hari ke-2 ada yang bales. Asami membalas pesan saya.

Asami-san gak langsung bilang oke mau bantu arrange meetup, dia malah nanya saya banyak hal. Kayak mau di Tokyo berapa lama, dari kapan sampe kapan, tinggalnya di daerah mana, dll. Dan akhirnya dia konfrim kalo mau bantu arrange. Lalu kita diskusi, mulai dari milih tempat, bikin kartu official meetup, sampe tentang apa aja hal yang mau di lakukan saat meetup.

Diskusi selesai, dia bikin thread invitation dan saya menghubungi administrator postcrossing buat memasukan agenda meetup kita di Postcrossing Meetup Calendar. Supaya lebih banyak lagi orang yang tau.

H-1 bulan, thread udah di publish. Tapi kok ya masih dikit banget yang mau join. Mungkin baru ada 5-7 orang yang mau ikutan meetup. Yaudahlah ya, kalaupun hanya sedikit gapapa juga. Yang penting jadi meetup, karena udah terlanjur di arrange juga.

H-7 hari, pendaftaran di tutup. Mungkin karena Asami harus nyiapin tempat yang kita sewa buat meetup. Oh, kita gak meetup di restoran atau taman yang sering diadain saat meetup di Indonesia. Gak di taman karena Jepang lagi panas banget cuacanya, terus kalo di restoran juga gak bisa, saya rasa karena di Jepang orang yang ke restoran itu buat makan doang jadi gak lama-lama di restoran. Well, jadinya kita meetup di meeting room di sebuah perpustakaan yang deket taman juga.

Tebak berapa yang jadinya dateng? 16 orang! Wow, ini lumayan sih. Setelah lama gak meetup dan bisa kumpulin 16 orang buat dateng.

12:30 pm Asami dateng ke Hostel tempat saya tinggal, dia bilang akan naik bus jadi kita harus cepet biar gak ketinggalan bis. Tapi karena temen saya masih sholat dan akhirnya kita lari ke halte bus, fiuuuuh! Untung gak ketinggalan, jadi bisa on time. Kata Asami, orang jepang itu on time. Jadi dia dateng ke hostel saya supaya saya gak nyasar atau telat dateng ke meetup ini juga.

Nunggu sebentar di sekitar coffee shop, ada 1 orang yang dateng dan sisanya ternyata nunggu di perpustakaan langsung. Setelah cukup banyak orang yang dateng, kita masuk meeting room dan menata kursi dan meja. Yes, kita nyusun itu sendiri. Kalo di indonesia mungkin kita udah terima jadi kali yah. Hahaha

Ngapain aja saat meetup?

  • Perkenalan


Dimulai dari perkenalan, saya sendiri sebagai tamu disana menjadi orang yang membuka meetup. Mulai dari perkenalan nama, asal, dan seberapa lama join di postcrossing. Lalu dilanjut dengan yang lain perkenalan. Mungkin, saya gak inget semuanya yang dateng karena perkenalannya begitu singkat juga.

  • Sign postcard


Mungkin hampir di setiap postcrossing meetup pasti akan ada sign postcard. Sign ini bisa pake tanda-tangan, nulis nama, ataupun pakai cap yang kita bikin sendiri. Saya kira mereka gak bikin meetup di 3 tahun belakangan karena gak terlalu meminati hobi ini, tapi ternyata gak seperti yang saya pikirkan! Mereka malah punya beragam koleksi kartu pos yang banyak! Dan gak tanggung-tanggung, meski udah ada 100 official postcard, mereka juga bawa kartu pos sendiri untuk di sign semua member yang dateng!

  • Main lottery


Banyak diantara postcrossing yang dateng itu nyumbang GOTOCHI card, saya pun bawa beberapa kartu pos dari Indonesia buat dibagikan disana. Karena terlalu banyak kartu pos, kami jadi main lottery. Nomer yang keluar boleh milih kartu pos yang ada.

  • Take a break

Asami tau kalo saya muslim dan harus ibadah 5 kali sehari. Sebelum meetup dimulai, dia tanya ke saya, kapan waktu sholat berikutnya? Saya bilang sekitar jam 4. Tebak dia ngapain di menjelang jam 4? Dia ngingetin saya buat sholat! Oh wow! Ya, akhirnya saya sholat di meeting room sementara yang lain ngobrol satu-sama lain. Ngobrolnya tuh kayak temen lama yang baru ketemu. Segitu akrabnya, mungkin karena punya hobi yang sama ya.

  • Foto bersama


Setelah istirahat sebentar kita ngumpul lagi, lalu dilanjut dengan foto bersama. Gak perlu di atur, mereka ambil posisi masing-masing dan bikin 2 baris. Baris pertaman cukup nunduk, mungkin itu mereka lakukan supaya baris kedua gak ketutupan. Hahaha. Inisiatif banget!

  • Makan snack

Saya tau banget deh kalo meetup itu kan biasanya kita ngabisin waktu yang lumayan, bisa 3-5 jam. Di meetup kali ini kita makan waktu 4 jam, jadi saya bawa beberapa snack. Kata Asami, karena ini public meeting room, sebenernya kita gak boleh makan di dalem ruangan. Tapi, karena udah bawa snack dan gak mungkin saya bawa balik lagi, akhirnya kita diem-diem makan di dalem ruangan. Hahaha.

Waktu udah nunjukin 5:20 pm waktu Tokyo, perpustakaan bakal tutup di jam 5:30 pm. Setelah makan snack, kita beresin meja dan menyusun lagi ke tempat semula. dan pulang ke tempat tinggal masing-masing! 

Oh, bukan hanya sampai disitu. Sepulang dari meetup, saya mendapat bingkisan. Belum tau apa isinya karena belum di buka. Malam hari ketika tiba di hostel saya membuka bingkisan tersebut. Dang! Surprisingly! Mereka memberikan saya banyak sekali kartu pos, prangko, tape and sticker! Thank you guys! Happy to came to this meetup! 

Keluyuran tapi umroh (bukan umroh backpacker)





Akhirnya menyempatkan diri untuk menuliskan cerita keluyuran sambil umroh dan mempublishnya! Yaaaaay! 🎉🎉🎉

Kenapa sih gue nulis judulnya keluyuran? Bukan ditulis umroh backpacker atau umroh mandiri atau cerita umroh gitu? Hmmm, ya gue sebut keluyuran aja. Karena sebenernya ini juga salah satu keluyuran gue. Dan kalo ada yang bilang dia umroh backpacker tapi masih pake jasa land arangerment, itu bukan umroh backpacker ciyn, itu travel berkedok umroh backpacker. Mungkin gue akan cerita soal umroh backpacker ini di post yang berbeda (karena keberadaan gue cukup ditolak oleh mereka). Well, apapun itu sebutannya deh ya, selagi niat kita baik, semoga jalan kita dimudahkan yaa :))

Lanjut aja sih. Perjalanan Umroh yang gue lakuin ini beda sama perjalanan umroh yang dilakukan sama travel pada umumnya. Gue berangkat gak pake tour leader atau tour guide ataupun mutawwif/orang yang membimbing kegiatan ibadah umroh. Gue menganggap ini adalah perjalanan keluyuran yang memang biasa gue lakuin buat mengisi waktu libur, bedanya hanya gue gak menyepelekan perjalanan ini dalam arti gue selalu minta dimudahkan untuk perjalanan ini. Padahal kalo keluyuran biasanya kan gue let it go aja gituuu~

Apa sih yang pertama harus dilakuin kalo mau pergi umroh kayak gue?

Cari temen yang mau berangkat bareng!
Apalagi kalau kamu perempuan. Perempuan dibawah umur 45 gak boleh pergi tanpa mahrom atau laki-laki yang bertanggung jawab atas diri kita. Nah, karena gue belum nikah, jadi gue cari temen sekaligus laki-laki yang bisa jagain gue disana. Proses nyari temen ini gampang-gampang susah, tapi akhirnya gue ketemu yang mau berangkat bareng, 2 laki-laki & 1 perempuan. Ya, akhirnya kita pas tuh. 2 perempuan & 2 laki-laki. Cari temennya dimana? Bisa tanya temen-temen yang memungkinkan buat umroh, ataupun cari di Facebook. Gue sih masih percaya banyak orang baik di fb, jadi gue yakin aja begitu dapet kenalan dari fb yang mau umroh bareng.

Beli tiket pesawat yang sama!
Kalo mau murah kudu dari juh hari. Gue beli 5 bulan sebelum keberangkatan itu kena sekitar 8,9jt. Ada temen gue yang beli 7 bulan sebelumnya itu cuma kena 7jt-an, harga ini dengan pesawat yang sama ya. Jadi, kalo ada temen lo yang bilang nanti aja beli tiket pesawatnya di tanggal yang mendekati tanggal keberangkatan supaya murah, mon maap, itu bohong banget. Gue pernah di php-in temen yang kek gini soale, mau ikut masih maju-mundur.

Booking hotel sesuai itinerary perjalanan!
Gimana cara bikin itinerarynya? Ya karena ini perjalanan tanpa tour guide, lo kudu mandiri bikin itunerary. Tenang, bikin itinerary keluyuran sambil umroh gue gak ribet kek keluyuran lainnya kok. Gue cuma menetapkan berapa hari akan ada di kota apa. Kalau gue, karena mau memfokuskan 10 hari terakhir ramadhan di Mekkah, jadi gue ada di Mekkah 10 hari & di Madinah 3 hari. Booking hotel bisa pake booking dot com ataupun agoda dot com. Gue juga membooking hotel ini dari jauuuuuh hari. Ya sekitar 5 bulan lah, abis beli tiket terus gue booking hotel. 
Hotel gue di Madinah aman-aman aja. Nah, hotel di Mekkah ini yang agak resek! Karena gue dapet hotel di Mekkah dengan harga lumayan murah (cuma 3jutaan) dan bisa bayar saat sampai di hotelnya nanti. Eeeeh, sekitar 3 minggu sebelum jalan hotelnya di cancel!!! Terus pas gue cek lagi tu hotel, harga kamar yang gue sewa malah naik 3 kali lipat. KZL. Hahahaha. Terus gimana hotel di Mekkah? Nanti di paragraf berikutnya gue ceritain. Oh, hotel di Madinah gue sewa 2 triple room selama 4 hari 3 malem seharga 8jt. 8jt : 4 = 2jt yang gue perlu bayar buat gue nginep di Madinah ini.

Bikin visa umroh!
Bikin visa umroh buat kita orang Indonesia ini gak mudah. Visa umroh hanya bisa di urus oleh travel yang punya izin resmi dari kementrian agama, jadi kita gak bisa urus sendiri. Hal ini di lakukan buat jamaah umroh yang kabur dan malah bekerja disana. Apalagi gue umroh di Ramadhan, deket ke musim Haji, travel juga gak mau sembarangan kasih visa. Karena kalau ada jamaah yang kabur, katanya mereka akan di denda sekita 2,5 Milyar rupiah. 
Bikin visa umroh ini gak gampang, gue harus kontak ke banyak travel. Kebanyakan sih gak mau bantu urus. Selain takut gue kabur mereka juga akan mendapatkan keuntungan yang sedikit karena gue hanya membeli Visa saja. Udah berusaha, ya berusaha terus aja. Saat berdoa, gue minta ke Allah kalau memang gue diperbolehkan masuk tanah haram, permudah semuanya, bukain jalannya. Ya bener aja, ada travel yang mau bantu gue urus Visa. Bahkan travel ini bantuin gue macem-macem, termasuk bantu booking hotel di Mekkah. Gue membayar $250 untuk visa & 9900 SAR untuk hotel selama 10 hari di Mekkah. Mahal? Yes, mahal. Tapi ini pilihan terakhir, jadi yaudah gue bayar. Terus rejeki gue gila banget datengnya saat gue minta di mudahkan sama Allah. Jadi bayar segitu gak berasa banget. Alhamdulillah :)))

Pesan buat perempuan yang mau umroh!
Hei girrrrllllssss!!! Kalau kamu mau umroh, coba cek kalender menstruasinya yah! Ini penting banget, biar gak kayak gue. Hahahahaha. Karena 2 tahun terakhir ini gue sering kali kerja lemvur vagai qudha, gue sibuk banget sampe menjelang hari dimana gue kudu jalan. Lalu gue gak berkonsultasi ke dokter langsung buat periksa kondisi rahim, tapi gue nyuruh temen gue yang konsultasi ke dokter (wkwkwk. Jangan ditiru!), dan diberi obat lah, ternyata obat tersebut adalah Pil KB. Gue heran kan, kok dikasih pil KB. Katanya pil KB ini mengandung hormon progesterone, selama tubuh kita memproduksi hormon tersebut, jadi kita gak akan menstruasi. Ya, baik! Gue minum lah itu pil KB. 3 hari setelah minum pil gue malah pusing parah. Vertigo. Asli gue baru ngerasain ini lingkungan gue kenapa muter semuter-muternya! Nyiksa. Kerjaan gue terlantar. Dan gue tepar di kasur gak bangun-bangun. Berobat lah gue, tapi ngobatin vertigonya. Vertigo gak hilang juga, akhirnya gue stop minum pil KB dan let it goooo~ kalau harus mens, yaudah mens deh! Gue masih punya seminggu sebelum jalan tuh. Eeeehh, gue telat mens sampai sehari sebelum jalan gue masih telat juga, akhirnya gue ke rumah sakit beneran buat konsultasi ke dokter. Asli nih awkward banget gue ke Dokter kandungan, isinya mba-mba hamil yang ditemani suaminya dong! Yha gue sih sendirian. Gue di USG, usg kek orang hamil itu. Terus dilihat kondisi darah yang udah ada di rahim, kata dokter sih udah tebal dan paling gue akan mens nanti malem. Whaaaat? Padahal besok gue mau jalan. Sedih sih. Tapi terus gue dikasih obat sama dokter. Kalo gue mens gue mens aja, keluarin yang banyak setelah 3-4 hari baru di stop pake obat itu. Kalo belum mens ya minum juga obatnya. Eh, sampe gue jalan ternyata gue belum mens juga. Alhamdulillah.

Nah, semuanya lengkap, semuanya siap, waktunya berangkat!!!


dan.... cerita akan berlanjut ke post berikutnya. maapin kentang, bersambuuuuuung~

Lulusan SMK bisa (apa?) - Apakah kita benar-benar siap untuk bekerja?




Belum lama ini seorang teman lama gue waktu SMP dulu mengirimkan direct message di Instagram setelah gue mengunggah Instastory dengan lokasi di Kantor. Pertanyaan simple yang seperti selalu ditanyakan teman-teman lainnya "Koi kerja dimana?" yang kemudian setelah gue jawab Ia pun bertanya menganai lowongan pekerjaan yang tersedia. It's oke kok. Gue pun menayakan hal yang sama ketika masih pengangguran, "kerja dimana? ada lowongan gak?". Dan memberikan informasilah gue, dimana ada beberapa lowongan pekerjaan yang masih terbuka hingga menyebutkan kualifikasi yang dibutuhkan. Lalu dengan gamblangnya teman ini berkata "gue gak kuliah, ajakin gue atuh". Hmm... Bagaimana gue bisa mengajaknya untuk bekerja ditempat yang sama, sedangkan kualifikasinya belum sesuai dengan yang dibutuhkan?!

Lalu berpikirlah gue ke beberapa tahun kebelakang ketika gue baru lulus SMK dan gak kuliah. Gue pun mempertanyakan apa kebisaan gue stelah lulus SMK dulu dan susah cari kerja. Teringat setelah lulus SMK dan gagal di tes cpns, lalu cari kerja dan jadilah gue seorang sales di perusahaan pembiayaan. Kerja di perusahaan pembiayaan memang cukup related sama sekolah gue yang SMK dengan jurusan Akuntansi, tapi tetap, posisinya gak ada hubungannya sama sekolah gue sama-sekali. Jadi ilmu tentang akuntansi yang gue dapatkan ini sebenarnya gak bisa diaplikasikan sama sekali di dunia kerja. Sebenarnya ini suatu pekerjaan yang mayoritas orang bisa kerjakan dan dapatkan (mungkin, jika mereka ada di posisi gue saat itu). Lalu gue merasa dengan pekerjaan seperti ini, sebenarnya gue gak punya kemampuan apa-apa. Sekedar menginput data customer, memberikan kode ke kantor pusat, bertransaksi melakukan penjualan dan membuat laporan penjualan, gue rasa semua orang bisa melakukan pekerjaan ini, toh sebelum bekerja pun gue diberikan training lebih dulu.



Setelah enam bulan bekerja, gue memilih cabut dari perusahaan ini. Dengan alasan mau melanjutkan kuliah, iya saat itu gue mau apply beasiswa ke Jepang, tapi gak jadi sih. Hahahaha. Mungkin dulu alasan yang lebih tepat adalah gue gak "menyukai" dan "mencintai" pekerjaan ini. Ujungnya adalah, gue jadi pengangguran dan galau. Kenapa gak kuliah aja? Sama seperti kebanyakan orang yang gak kuliah, karena gue gak dibiayai kuliah sama orang tua. Jadi kalau mau kuliah, harus pakai biaya sendiri. Lalu setelah itu yang gue ingat, saat itu gue udah ngeblog, gue udah nulis, dan gue suka main media sosial. Suatu hal yang mungkin juga banyak digemari sama remaja seumuran gue.

Entah apa yang membuat Mba Ika tiba-tiba nawarin gue buat kerja freelance di project yang dibuatnya, dan jadilah gue saat itu sebagai Freelance Associate Social Media, tapi yang dihandle adalah seluruh asset digital di projectnya. Mulai dari FB, Twitter, Website, sampe Kaskus. Gak cuma maintenance, gue pun ikut terlibat dalam pembuatan konten. Dan yang gue gak sangka adalah dia mau membayar hal yang gue kerjakan. Padahal awalnya gue suka-suka aja buat ngerjain kerjaan ini, dari pekerjaan ini pun parahnya gue bisa mulai kuliah gue, padahal saat itu (tahun 2015) penghasilan gue hanya 1jutaan. Lalu gue mengerjakan pekerjaan ini sampe gue bosan dan bilang kalau dia gak perlu bayar gue lagi. Dengan sedikit kemampuan gue saat itu, masuklah gue ke sebuah digital agency dimana gue bertemu di sebuah grup di Facebook sampe akhirnya gue kerja 10 bulan dan keluar. Lalu masuk lagi lah gue di digital agency tempat gue bekerja sekarang sebagai Content Writer. Pekerjaan yang gue kerjakan pun gak sesuai dengan sekolah gue di SMK, pelajaran Akuntansi yang gue pelajari di SMK pun gak bisa gue aplikasikan pada pekerjaan ini. Tapi yang gue tau gue menyukai perkerjaan ini.

Tahun ini adalah tahun ke-5 gue lulus SMK, kuliah gue pun belum selesai karena gue menunda kuliah selama 2 tahun. Well, balik ke judul yang gue buat di atas, kalau ditanya "Lulusan SMK bisa (apa?) - Apakah kita benar-benar siap untuk bekerja?" Maka jawaban gue adalah... Tidak!



Yes, gue akan menjawab dengan lantang dengan jawaban Tidak! kenapa tidak? Karena, sebenarnya ilmu yang kita dapatkan di SMK itu masih "kentang" banget, alias nanggung. Ada ratusan ribu siswa lulusan SMK, tapi yang terserap di Industri dan sesuai dengan bidang yang disiapkan (seperti siswa akuntansi lalu bekerja dibagian keuangan) apakah banyak? Ini sedikit banget. Mungkin hanya beberapa teman dari SMK yang bisa langsung kerja sesuai dengan jurusannya. Beberapa teman di SMK Analisis Kimia atau sedikit dari lulusan teknik mesin bisa terserap sedikit. Jadi buat kamu siswa SMK yang mungkin sedang membaca tulisan ini, ya realistis aja. Kita masih perlu mengembangkan keahlian kita selepas lulus SMK.

Dulu di gembor-gemborkan memang skill lulusan SMK bisa jadi modal untuk bertarung di MEA (masyarakat ekonomi asean). Are you sure? Dengan masyoritas lulusan SMK yang punya kemampuan bahasa inggris yang minim? Gue aja baru berasa banget bahasa inggris gue minim setelah harus nulis report menggunakan bahasa inggris di kantor. Yes, mau gak mau, gue harus belajar bahasa inggris, meski sampe sekarang grammar gue masih berantakan banget. Belum lagi kalo meeting sama klien bule yang ngomong bahasa inggrisnya cepet banget.

Disini gue gak menyalahkan SMK ya, gue pun lulusan SMK. Katanya kan' siswa SMK dipersiapkan untuk bisa langsung kerja, nyatanya di Industri tidak begitu. Sesimpel nyari tempat magang deh, anak SMK masih banyak yang kesusahan buat cari tempat magang, guru di sekolah pun gak semua sanggup buat mencarikan tempat magang untuk siswanya. Ilmu yang kita dapatkan di SMK, mesti kita kembangkan lagi. Di SMK dulu mungkin gue diajarin Photoshop, tapi setelah melihat sekarang ternyata itu hanya photoshop dasar. Di SMK dulu mungkin gue diajarin buat coding, tepi setelat melihat script blog ini, coding yang di ajarin di SMK itu cetek banget. Di sekolah dulu gue belajar MYOB, tapi gue gak diajarin buat menciptakan MYOB. 

Sebagai pelajar, mungkin kita memang harus selalu belajar dan perlu lebih mandiri untuk mengembangkan sesuatu. Kalau setelah lulus SMK lalu kita "begitu aja", yaudah kita harus siap menerima pedihnya tergilas ilmu dan teknologi yang terus berkembang.

Tapi lulusan SMK bisa kerja gak sih? Bisa! Bisa kerja, tapi kebanyakan kerjaan yang dikerjakan adalah pekerjaan yang "asal" kerja. Kecuali, kita memang punya skill khusus. Ada teman yang menjadi Web Developer dengan gaji dua digit padahal lulusan SMK, tapi karena dia punya skill yang dia pelajari sendiri, gaji seitu possible banget buat terjadi. Ada juga teman yang waktu di sekolah nilai akademiknya cukup bagus, tapi sampai sekarang masih mencari-cari pekerjaan.

Well, gue realistis aja. Di Indonesia, kita masih butuh Ijasah minimal Sarjana untuk pekerjaan yang "mendingan" atau skill khusus yang bisa jadi nilai jual dari diri kita. Tapi inget juga, sarjana sekarang pun banyak yang belum siap buat kerja. Intinya, berusaha dan belajar terus. Jangan berhenti dan menjadi seperti orang kebanyakan. Ya, ini sih gue. Kalian yang lulusan SMK gimana? Share di komen dong pengalaman kalian! :D



Gimana Rasanya Ikut Citra Pariwara Kategori Daun Muda?



Oh, Hai!

Setelah menghilang sekian lama dari dunia persyurhatan di blog ini, akhirnya gue menyempatkan untuk mengisi blog ini. wah akhirnya ya... ahahaha. sok sibuk lo koi. biarin.

Yaudah, balik lagi ke judul bolg gw kali ini. Ngomongin tentang rasanya ikutan citra pariwara kategori daun muda. Akhirnya, setelah sebentar masuk dunia ahenxi gue ikutan ini award. Well yang gak tau apa itu citra pariwara, citra pariwara itu semacam kompetisi anak-anak periklanan yang diadain Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia, yha ini ajang tahunan yang lumayan bergengsi daahh. Kalo daun muda sendiri, ini salah satu kategori yang ada di citra pariwara.

Baru banget hari minggu kemaren gue "tempur" buat ikutan daun muda. Daun Muda ini buat anak-anak periklanan yang umurnya masih dibawah 29 tahun. Ya, karena gue dibayarin kantor dan umur masih memungkinkan banget buat ikut, gue ikutan deh bersama 6 pasang lainnya dari kantor gue!

Gimana rasanya? Karena ini pertama kali gue ikutan Daun Muda, gue bisa bilang lumayan! Lumayan nguras otak buat submit idenya. Apalagi hampir setahun ini gue berubah jadi eksekutor dan gak ngedeck lagi, berasa banget kaku nya.

Selain itu apalagi? Sebenernya kita gak di target buat masuk shortlist jadi finalis di daun muda ini, tapi di menjelang kita dapet brief si bos bilang "... Ya lu pada kebangetan sih kalo gak ada yang masuk shortlist.. better you walk out!.." sambil gue tau dia antara bercanda sama ngasih motivasi ke anak-anaknya. wkwkwk


Terus-terus, apalagi yang dirasa koi? apalagi ya, hmmm... mungkin lebih ke tim kita sih. Jadi gue satu tim sama temen gue di kantor lama, Eki, well gue tau nih Eki orangnya ngeselin banget, auk deh udah ngeselin masih aja gue jadiin temen, udah gitu pas banget gue lagi dapet, jadi pas ngerjain deck daun muda si Eki ini lagi ngeselin banget, gue udah nahan-nahan emosih jiwah karena pms juga, dan akhirnya meledak-ledak dengan gue ngomong ngegas mulu ke Eki, si Eki nya sih bilang "...sabar..." "...baik..." Yes, itu emang kata-kata dia banget kalo udah lagi ngadepin orang yang ngomel karena kelakuan dia. wkwkwk. Intinya sih, kalo ikutan daun muda lu kudu cocok-cocokan sama tim elu. Sebenernya gue cocok-cocok aja gitu setim sama Eki, tapi gatau kenapa ini orang lagi ngeselin banget kemaren. wkwk

Dan ada drama menjelang submit. Eki sendiri kan yang minta gue buat kirim email, waktu uda nunjukin jam 8:50, gue pun mengirimkan email menggunakan apps outlook yang ada di laptopnya. ah kelar juga... sesudah kelar, Eki pun memaki-maki gue "anyeng lo koi! seharian gue dimarahin" gue pun membalasnya dengan "ya lu goblok, ngapain lu baru nongol jam 3" intinya kita uda brengsek-brengsekan deh setelah gue kirim email. karena gue ngerjainnya di kantor, tim sebelah pun nanya ke gue "kalian uda kirim? uda dapet balesan belum?" "ha? belum sih? emang bakal dapet balesan?"

Jeng.. Jeng.. Jeng... Ternyata apps outlook Eki di laptopnya tuh gak bisa kirim email. wkwkwk! uanyeeeeng! waktu udah nunjukin jam 8:55, akhirnya kita buru-buru kirim email dan sebelum jam 9:00 kita uda dapet balesan otomatis dari panitia daun muda. Alhamdulillah.

Jadi gimana rasanya? Yak, kaya yang di ceritain diatas, njer! Pake nanya lagi! Hahahaha
Yaudah deh ya.

Daun Busuk pamit undur diri!

Bhay!

Alun-alun Kota Batu - Malang


Nah lho! Ini gue baru aja nyobain apps blogger yang ada di playstore. Konon ini bisa mempermudah para blogger untuk mengupdate blog mereka.

Yaaaaks, berhubung bingung mau post konten apa dan bulan lalu gue baru aja balik dari Malang, lumayan masih fresh kan? Yha, di bikin fresh aja deh ya.

Nah, ini dia penampakan sebagian alun alun kota batu - malang