Tuhan Memberikanmu Kemudahan Hidup, Tapi Kamu Malah Kuliah di UT!

Woaaaah! Akhirnya konten ini dipublikasikan! :)
Konten ini adalah konten spesial yang aku publikasikan setelah dinyatakan lulus dari UT (Universitas Terbuka). 14 Semester ditempuh, 331 SKS diambil, penuh drama dan sempat mau udahan aja, akhirnya semester ini aku dinyatakan lulus. Jadi, mari bercerita...

Mulai kuliah.
Aku gatau kalau ternyata kuliah di UT akan seperti ini cara belajarnya. Yes, sehabis lulus SMK waktu itu di tahun 2013 aku gak langsung kuliah, ada gap year 2 tahun karena setelah SMK aku kerja dengan harapan terus bisa membiayai kuliahku sendiri. 2015.2 aku daftar kuliah di UT, mengambil prodi Ilmu Komunikasi (padahal sebelumnya aku SMK jurusan Akuntansi) non sipas tanpa tatap muka dengan dosen. Akrab dengan teknologi dan digital, bukan berarti bikin diskusi online jadi lebih mudah. Apa yang didiskusikan tentu harus relevan ‘kan? Selain itu, malas adalah musuh utama. Jadi aku dulu jarang sekali ikut diskusi online tuton, hasilnya adalah setiap semester aku hanya mengandalkan nilai UAS. Apa nilai UAS ku bagus? Tentu saja, gak selalu. Buktinya aku sampe ambil 331 SKS, padahal mata kuliah prodiku cuma ada 145 SKS!

Udah ah, capek!
2019 jadi tahun yang cukup memorable. Temen-temen udah pada lulus. Sempet ngomong ke diri sendiri, udahan aja apa ya?! Tho kalo aku udahan kuliah, aku gak merugikan siapapun ya kecuali diriku sendiri. Udah capek kerja, kerja di industri kreatif yang sering bikin lembur pagi ketemu pagi, ijazah pun gak akan kepake dikerjaanku sekarang. Gitu mikirnya. Duh, tapi udah tanggung sih, ini mata kuliahnya dikit lagi beres. Yaudah pelan-pelan, lanjutin aja ya, ucap ke diri sendiri sambil membesarkan hati yang sudah lelah secara fisik maupun mental. 

Lanjutin aja deh sebisanya
Akhirnya gak jadi udahan, tetep registrasi mata kuliah di semester berikutnya, setiap hasil uas keluar terus nyesel sendiri, mempertanyakan ini tuh kenapa ya nilainya jelek terus? Apa aku sebodoh itu soal akademik? Ipk pun gak pernah nyampe di angka 2. Tapi lagi-lagi mencoba membesarkan hati sendiri, gapapa deh ya. Kasih maklum ke diri sendiri, udah capek kerja, gausah push diri sendiri. Sampe tiba waktu dimana kita mengalami pandemi, untuk pertamakali nya selama kuliah di UT jadi ngalamin UAS online. Selain UAS online, kerjaanku pun jadi gak sepadet dulu, bisa WFH, bisa ikut diskusi online, bisa tanya temen, bisa dibantuin temen *egh hahahaha lalu pada saat pengumuman nilai UAS, oh wow! Ternyata bisa lho dapet nilai A. lanjut lagi semester berikutnya, sampe akhirnya 2022.1 aku bisa ambil TAP dan membuat karya ilmiah (UT gak ada skripsi, penggantinya ya TAP & Karil ini). Semua dilalui dan minggu ini aku dinyatakan lulus! Alhamdulillah. Setidaknya sudah bisa lulus, meski ternyata perlu dilalui dengan menempuh 14 semester dan mengambil 331 SKS!

UT tetap kampus yang memiliki standardnya sendiri, jadi ya mungkin UT bukan untuk semua orang. Kita perlu belajar lebih mandiri. Kita perlu motivasi diri yang kuat. Kita perlu berkali-kali meyakinkan diri bahwa kita bisa menyelesaikannya.

Mentemenku tersayang, kalo kalian membaca blog post ini, terima kasih ya, kalian mungkin banyak sekali mendengar keluhanku tentang kuliahku di UT. Terima kasih juga untuk banyak sekali motivasi yang diberikan. Terima kasih untuk banyak bantuannya. Senang sekali, setidaknya semester berikutnya aku gak mikirin tanggal UAS bisa ikut gak ya. HAHAHAHAHAHAHA


Pengalaman hidup.




Seperti Bandung yang meninggalkan memori sedih sedari belia, minggu lalu bersepeda dari Bogor ke Bandung karena ada suaru acara.Perjalanannya cukup menyenangkan, lalu selepas ashar tiba di Bandung disambut dengan hujan dan gerimis menerus hingga baru bisa meninggalkan tempat finish selepas isya. Hotel di Bandung pun penuh sekali. Hingga akhirnya menemukan tempat menginap yang sebenarnya tidak cukup setimpal juga dengan tempat dan harganya. Heran. Ada apa? Seakan Bandung selalu mengesankan kesedihan. Ya, tapi pengalaman hidup bukan hanya tentang kesenangan, kan? Cerita kesedihan pun bertambah lagi, di Bandung.

Minggu ini adalah UAS. Tahun ke tujuh di kuliah. Aku tidak punya tekanan untuk lulus. Tidak ada drop out, semuanya dan selama yang ingin dijalani saja. Kalau semua mata kuliah semester ini lulus, harusnya menjadi semester terakhir sebelum menggunakan toga pada wisuda. Tidak tau, apa rasanya jadi sarjana?! Apakah akan membuat hidup menjadi lebih mudah? Pun hidup yang dijalani harus tetap diperjuangkan. Entah. Tujuh tahun, entah apa yang aku lakukan selama ini pada kuliah. Aku seru sekali bekerja, mengumpulkan pundi sembari jalan, bersepeda dan menyelam. Hidup yang sungguh menyenangkan jika dibayangkan. Walau dibalik itu pun ada hal-hal yang kurang mengenakkan.

Selepas patah hati, gemini yang sempat bodoh ini jadi sering bingung dengan hidup. Bahkan rasanya membuka hati pun masih terlalu sulit. Bertemu dengan orang baru yang dirasa cocok pun perlu penegasan hati. Keluarga yang tidak selalu harmonis. Pertemanan yang datang-pergi. Rasanya hanya punya diri sendiri. Tapi, perjalanan hidup kan tidak berhenti begitu saja. Menjalani hidup dengan pekerjaan yang melelahkan, tapi hobi-hobi ini sungguh menyenangkan. Lelah dan sedih menang sering kali menghampiri. Tapi energi seperti selalu diisi ulang oleh hobi yang tidak pernah membosankan untuk dijalani. Abis ini naik sepeda kemana lagi? Diving disana sepertinya menyenangkan! Seperti banyak psikiater bilang, sibukan diri dengan hobi atau berolahraga. Sungguh, hobi yang ku jalani ini adalah masuk kategori olahraga dan memang cukup menyenangkan.

Pengalaman hidup mengajarkan bahwa hidup tidak selalu adil, tapi selalu layak untuk diperjuangkan.

di hutan hujan


di hutan hujan.

Mengubah Pandangan Hidup: Membuat Semuanya Menjadi Mungkin!



Judul diatas sepertinya sangat klise. Memang sih semuanya bisa terjadi, tapi gimana supaya bisa terjadi? Hal-hal yang gak terbayangkan sebelumnya bisa kejadian, bisa kejadian. atau, suatu hal yang sepertinya luarbiasa dibayangan kita, kemudian terjadi.

a tale of ahensi lyfe - work atmosphere




work atmosphere di ahensi tuh kek mana sih koi? kok lu ngantor pake jeans sobek sama kaos doang sih? keknya lu dateng siang mulu kalo ke kantor? kok lu jalan-jalan mulu sih? enak banget keknya kerjaan lu koi!

tentu work atmosphere di ahensi belum tentu bisa didapetin di kantor yang formal. gue gak ngerti gimana asal-usulnya kehidupan di agensi, tapi kita yang kerja di ahensi emang dibebaskan. Ngomongin pakaian dulu deh, untuk pakai pakaian yang menurut kita nyaman tapi kalau ada agenda untuk meeting dengan klien pasti kita pakai pakaian rapih kok. anyway gak semua anak ahensi pake kaos doang, gue perhatiin bos gue selalu pake pakaian formal kok. mungkin iya sesekali pakai kaos atau pakaian casual lainnya. itu jawaban kenapa gue pake kaos ke kantor, karena memang gak ada aturan untuk selalu pakai kemeja atau pakaian formal ke kantor.

selain bebas pakai pakaian dan gak ada seragam, di ahensi juga ada jam kerja. Jam kerja tiap ahensi tentunya berbeda. dari beberapa ahensi yang gue tau atau yang emang pernah kerjasama bareng gue, ada yang kerjanya mulai dari jam 9am - 6pm, ada juga yang menerapkan variasi jam kerja mulai dari 7am - 4pm, 8am - 5pm, 9am - 6pm, tergantung dari anak ahensinya dateng jam berapa. kalo telat dateng gimana? ada teguran gak? dibeberapa ahensi, emang ada sangsi, misalnya kalo telat jadi gak dapet uang makan yang berarti gajinya akan dipotong, ada juga yang emang dibebaskan, maksudnya gapapa dateng telat tapi kerjaan harus terdeliver dengan baik. tapi ingat, itu hanya peraturan jam kerja, anak ahensi udah biasa untuk dateng telat dan pulang telat juga. gak sedikit bahkan overload kerjaan dan bikin kerja terus-terusan walau udah pulang ke rumah. gue gimana? oh ya, gue pun mengalaminya, dulu. mungkin di tiga tahun pertama, sekarang? alhamdulillah fase itu udah lewat. gue cukup banyak belajar yang akhirnya sekarang gue bisa kerja lebih cepat.

jalan-jalan mulu koi, gaji lo gede ya? alhamdulillah, masih cukup. bukan berarti gaji gede ya, eh tapi ukuran gaji gede tuh berapa sih? ahahaha. jadi, kalo ngomongin penghasilan, penghasilan kan sebenernya kita bisa dapet dari mana-mana, gak harus dari kerjaan tetap aja. kalo dulu di tiga tahun pertama gue berdarah-darah buat belajar banyak, fase itu juga  jadi fase dimana gue membuka banyak pertemanan, hasilnya sekarang adalah mereka tau apa yang bisa gue kerjakan dan gak jarang gue dibutuhkan dan akhirya dipekerjakan. kalau kamu percaya tuhan itu ada, percayalah tuhanmu itu sangat baik padamu. karena gue percaya itu, jadi ya kayak gini deh. well, karena ada beberapa source of found, walau project base, gue jadi punya budget sendiri untuk gue jalan-jalan tapi emang dasarnya gue suka jalan sih. nah jalan ini tentunya ya bawa laptop, sambil kerja juga, pusing-pusing enak kok. oh ya, tapi gak semua jalan itu gue bayar sendiri, kadang dibayarin kantor atau brand. kantor biasanya ngasih reward berupa trip atau brand juga ngasih kerjaan yang mengharuskan gue jalan, gak sendiri, ini pasti sama tim. seneng ya iya, capek ya iya. tapi, as long as you enjoy every thing that you do. gimana dong? ya orang gue sukak.



digital advertising ahensi masih terbilang baru jika dibanding iklan untuk tv, radio, majalah. nah, karena usianya yang masih muda, orang-orang yang kerja di ahensi juga masih terbilang muda. bahkan tahun pertama gue kerja di ahensi, gue dulu jadi karyawan termuda sampe bos gue kaget "hah... lo kelahiran tahun...?!" karena gak semua orang tua ngerti digital, jadi deh kebanyakan digital ahensi diisi sama anak-anak muda. kalo sekarang? ya terakhir tuh ada anak kelahiran 99 yang udah mulai kerja di ahensi. ahahaha 

beberapa hari yang lalu bos gue bilang yang intinya, kenapa kita ada di pekerjaan kita yang sekarang itu karena kita dibutuhkan, gak ada posisi yang penting atau gak penting. dimasa pandemi kayak gini, kerja dari rumah tuh emang kadang bikin agak baper. ada project gue yang ditunda karena pandemi. kontraknya udah dapet, udah dibayar, tinggal eksekusi. tapi ternyata harus ditunda, gak jadi kerja deh gue, karena agak baper jadi ngerasa gak guna. kebayang gak? jadi, banyak banget positive vibes yang gue dapetin. gontok-gontokan pas ngerjain project? ya kadang, tapi semua balik lagi ke objective pekerjaan kita. kita mau kasih yang terbaik untuk brand yang kita handle.

serunya di banyak hal, gue punya teman-teman yang satu frekuensi, ngerti hal profesional, pinter, dan ya gue suka ada ditempat ini. apalagi ya, satu hal yang pasti sih. anak ahensi emang banyak sambatnya karena ngadepin klien yang kadang ngehe dan sotoy (gak semua lhooo, klien yang baik dan pinter juga banyak), terlepas dari sambatan itu, work atmosphere di ahensi itu menyenangkan! kalo gak menyenangkan, mungkin kamu belum menemukan kantor yang cocok untukmu! tertarik jadi anak ahensi? apa jangan-jangan kita udah satu kantor? ahahaha.