a tale of ahensi lyfe - resign

8:10 am Khoirina Annisa 0 Comments


source: https://unsplash.com/@lebrvn

akhirnya gue berani menuliskan ini. resign. perkara keluar kerja. anak ahensi bukan kayak PNS yang harus mengabdi di satu tempat yang sama sampe puluhan tahun dan akhirnya pensiun. bahkan, resign keliatannya bukan suatu hal yang sulit. 

bayangin aja, dalam 5 tahun anak ahensi bisa 3-4 kantor. setahun, cabut. setahun, resign. bahkan gak jarang gue ketemu anak ahensi yang baru 3 atau 6 bulan terus cabut. Yes, di tahun pertama emang anak ahensi cuma bakal jadi karyawan kontrak atau fulltime freelance, perusahaan juga gak ribet ngurusin asuransi, bpjs dan sekelumit hak karyawan tetap, jadi bisa gampang keluar-masuk perusahaan.

gak semua kok. masih banyak anak ahensi yang bertahun-tahun setia di satu ahensi walau udah coba ditarik ahensi lain. ada temen sekantor gue yang tahun ini udah masuk tahun ke-8 dia kerja di perusahaan tempat gue kerja, entah alasannya apa, tapi ya dia bertahan.

kerjaan lu kan keliatannya enak banget tuh koi, kok bisa sampe resign? hmmm... memang gak sedikit yang mengira kerja di ahensi itu enak, memang enak, tapi beban kerjanya juga enak. setiap orang yang resign dari ahensi pasti punya alasan tersendiri. gue pernah resign karena merasa udah gak cocok dengan tempat kerja sebelumnya. gue pernah akhirnya memilih untuk fulltime freelance dan gak ngantor lagi. sampe akhirnya gue memutuskan untuk fulltime ngantor lagi di ahensi dan ini kejadian sampe sekarang, udah 3 tahun lebih gue ngantor terus. sisanya, diwaktu sisa gue pindah dari satu kantor ke kantor lain buat ngerjain sidejob.

perputaran karyawan di ahensi emang cukup cepat, apalagi di ahensi yang masih kecil dan masih belum jelas karirnya. tapi, setelah gue perhatiin kenapa ini terjadi, mungkin karena banyak anak ahensi yang kurang puas dengan perusahaan dan perusahaan gak bisa kasih apa yang anak ahensi mau. misal, udah dapet pitching ratusan juta-milyaran, kok gaji gue masih segini-segini aja. gak ada bonus atau kenaikan gaji. leptop atau iMac yang dikasih tu busuk banget, tapi load kerjaan banyak. resign karena handle klien ngehe. resign karena pressure bos tinggi. resign karena... ngerasa gak berkembang. kena tikung ahensi lain. ya, itu. banyaklah alasannya.

kena tikung ahensi lain, gimana maksudnya? yes, ditikung ahensi lain. jadi, anak ahensi yang punya potensi biasanya bakal kedengeran namanya di ahensi lain. ahensi lain biasanya diam-diam ngedeketin anak ahensi ini buat ditarik ke ahensi lain. tentunya dengan segala tawaran yang lebih menarik. bisa jadi karena naik jabatan yang otomatis gajinya jadi lebih gede, bisa juga dengan jabatan yang sama tapi gajinya jauh lebih gede. 

gak semua anak ahensi mau ditarik sama ahensi lain, alasannya juga banyak. pertimbangannya bisa beragam, ditariknya sama ahensi besar atau kecil, karir kedepannya di ahensi lain itu gimana, kerjaannya bakal lebih gila-gilaan ngga, bakal jadi lebih baik atau lebih buruk nggak. jadi bukan hanya karena jabatan dan materi yang didapatkan aja.

satu hal yang pasti kenapa gue sampe sekarang belum resign, karena gue masih suka ada ditempat ini. jadi, udah berapa kali lo resign dari kerjaan? 

0 Komentar:

Tinggalkan komentarmu disini...