Keluyuran Ke Sabang dari Jakarta via Kuala Lumpur

9:30 pm Khoirina Annisa 5 Comments




Pulau weeeeeeeeh! Gitu kata guru PKN gue waktu SMP saat bilang nama pulau paling barat di Indonesia dengan nada sambil mengejek bercanda sama murid-muridnya.

Gue sendiri sebenernya hopeless untuk keluyuran di nusantara ini. Kenapa? Karena, tiket pesawat di dalam negri ini mahal betul! Jadi, kadang gue mikir, mending gue keluyuran ke luar negri sekalian deh!

Sesimpel pergi ke Malaysia, Singapore atau Thailand. Orang Indonesia pasti perginya kesini. Tapi, saat itu gue baru tau kalo Air asia ada rute KL - BTJ dan harga PP nya cukup terjangkau! Kalo tiket CGK - KL, kan ketauan emang sering ada tiket murah, jadilah gue ke Aceh (BTJ) dari Jakarta (CGK) via Kuala Lumpur (KL). 

Perjalanan dari Jakarta ke Aceh



Berapa harga tiketnya? Dibanding direct flight yang normalnya PP 4-5juta, gue cukup mengeluarkan uang sekitar 1,2juta untuk PP. 



Hari ke - 1 
Pagi sampe sore hari gue masih ngantor, karena flight gue ke KL hari ini ada di malam hari. Gue sengaja gak ambil cuti karena sayang sama waktunya *tuh kan, sama waktu aja sayang*, tapi kalo lo adalah orang yang cukup rempong mempersiapkan perjalanan dan gak mau grasak-grusuk di last minute kayak gue, mending ambil cuti deh ya. Hahaha. Sore hari di perjalanan menuju bandara, gue dapet email, ternyata flight gue di mundurin jadwalnya jadi lebih malem. Yaudahlah, karena malem ini gue emang niat tidur di bandara.

Flight KL-BTJ kosong bangeeettt!


Hari ke - 2
Gue pake flight pertama dari KL ke Aceh, yaitu jam 07.30 waktu KL dan akan tiba di Aceh jam 08.00 WIB, ternyata pesawatnya kosong bangeeettt Gue jadi bisa selonjoran. Hahaha. Lalu tiba di Aceh, seperti biasa harus antri imigrasi lalu ambil bagasi kalo lo ada bagasi, gue sih bawa satu backpack doang jadi gak pake bagasi. Setelah selesai bagasi, seperti artis yang di kerumuni wartawan, gue pun di hampiri banyak supir taxi yang menawarkan ke pelabuhan ulee lheue, pelabuhan tempat gue akan menyebrang menuju Sabang. Umumnya mereka menawarkan harga IDR 100k-150k. Hmmm, mayan tuh buat makan mevvah gue. Lalu, gue melihat google maps dan melihat jarak bandara dengan pelabuhan hanya sekitar 18km saja. Jadi, gue memutuskan untuk jalan kaki keluar bandara dan memesan ojek online! Iya, naek ojek onlen, kalo jalan kaki ya gue juga ogah, bambank!

Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda

Transportasi dari Bandara Aceh ke Pelabuhan Ulee Lheue

Tarif ojek online jauh lebih bersahabat di banding naik taxi. Ada sih bus gratis dari Bandara ke Pelabuhan ulee lheue, tapi jaran dan waktu tempuhnya lumayan lama karena harus muter-muter dan berhenti-berhenti di halte dulu. Gue sengaja langsung ke pelabuhan karena mengejar kapal cepat yang akan berangkat jam 10.00



Akhirnya gue tiba di pelabuhan sekitar jam 9 pagi, celingak-celinguk liat informasi dan liat orang beli tiket, cari sarapan, ngobrol sama orang di warung, terus nyebrang deh ke Sabang!

Boarding Pass Kapal Cepat Dari Aceh Menuju Sabang

Turun dari kapal cepat, akan ada banyak yang menawarkan becak motor dan penyewaan motor/mobil. Setelah gue sarapan sambil ngobrol sama orang di warung, gue jadi tau harga sewa motor sebenaranya. Biasanya kita akan di tawari harga IDR 100k oleh calo, tapi bisa di tawar jadi IDR 75k, bahkan kalo lo udah kenal pemilik rentalnya (pemilik rental ya, bukan calo rental) itu bisa dapet IDR 70k per-hari. Tapi, kalo lagi musim liburan, harga ini gak bisa dapetin. Mereka pasti lepas di harga IDR 100k karena sewa motor pasti habis tiap hari.

Pelabuhan Ulee Lheue
Sabang adalah kota yang siap untuk jadi kota pariwisata, tapi sayangnya informasi tentang sabang ini sangat terbatas! Asli, gue kesulitan buat cari hotel, sewa motor, atau informasi lainnya melalui internet. Sekalipun ada, biasanya hanya penginapan yang harganya lumayan gak ramah buat kantong backpacker karena mereka udah ngerti cara mengelola bisnisnya.

Penginapan di Sabang

Akhirnya gue memutuskan untuk booking kamar melalui Agoda yang ada di Pantai Iboih seharga IDR 200K per-malam. Harga yang udah gak bisa di akalin lagi dan menurut gue cukup mahal karena gue sendirian. Gak ada temen yang bisa di ajak share akomodasi & transportasi. Hahahaha

Pemandangan depan bungalow
Nilai plus bungalow ini adalah lokasinya punya spot sorkeling. Udah. Gitu aja. Sisanya, jauh dari mana-mana. Begitu pun bungalow atau resort lain yang berjajaran dengan tempat gue nginep di pantai iboih ini. Jadi cocoknya ya lo stay di bungalow tempat lo nginep aja, itu pun dari parkiran lo harus jalan kaki sekitar 700 meter dari parkiran dengan jalan menanjak-menurun.

Setelah tiba di Pantai Iboih dan ngikutin google maps ke tempat gue akan menginap, gue langsung check in deh. Waktu itu mungkin sekitar jam 1 siang. Gue ngadem bentar, pesen makan di cafe tempat gue nginep terus lanjut snorkeling.

Snorkeling di Sabang

Nilai plus dari tempat gue menginap adalah laut di depan bungalow mereka itu udah langsung ada snorkeling spot. Jadi, gak perlu sewa boat buat cari tempat snorkeling. Kalo gak bawa alat snorkeling, disana banyak tempat sewa. Tapi berhubung gue bawa sendiri, jadi gue tinggal nyemplung.



Gue snorkeling mulai sekitar jam 2 siang sampe jam 4 sore. Gimana snorkelingnya? Baguuusss! Ikannya beragam banget. Karena arusnya gak besar, gak cuma ikan item-kuning garis-garis kek di pulau seribu, tapi bahkan kita bisa liat ikan-ikan lucu berwarna-warni! Bahkan yang paling memorable, gue ngeliat laba-laba di sekitar coral saat snorkeling, iyaa snorkeling, gak harus diving. Antara norak sama takjub, keren banget sih!!!

Foto di ambil saat gue lagi duduk-duduk, karena saat sorkeling gak bawa kamera

Karena pantai iboih ini dapetnya sunrise, jadi gue memutuskan buat pergi ke 0km Indonesia buat liat sunset. Jarak 0km Indonesia dari pantai iboih masih sekitar 9km, jadi gue terus tancap gas kesana.

Sunset di Sabang, titik 0km Indonesia

Sunset pertama gue di Sabang gue habiskan di titik 0km Indonesia. Landmark paling barat Indonesia. Di 0km Indonesia ini gak ada pantainya, jadi pas sunset kita langsung liat sunset di laut lepas. Waktu menunjukan jam 6 sore, tapi kok ya masih teraaaanggg? oh iya, ini paling barat. Disini mulai gelap di jam 7.



Hari ke-3

Sunrise di Sabang

Karena gue adalah morning person, jadi tidur semalem apapun gue pasti subuh tetep bangun. Di sini jam 6 masih lumayan gelap, gue keluar bungalow sekitar jam 6 pagi dan duduk di dramaga tempat bungalow gue menyandarkan boat mereka. Gue duduk sendiri, sesekali tamu lain yang kebanyakan (bahkan semuanya) orang luar juga duduk di deket gue. Ngobrol ngalor ngidul, kenapa sabang, berapa lama di sabang, sampe akhirnya kita ngobrol banyak tanpa tau nama masing-masing, gue emang sering gitu anaknya. Makanya suka di omelin si Kamila, ngobrol sama orang tapi gak tau nama orang. Hahahaha

Sunrise di Sabang
Kek mana tu sunrise di Sabang? Lo tau kan ya, sunrise dengan cuaca cerah itu selalu menakjubkan. Langit yang clear tanpa polusi, cahaya matahari yang mulai bersinar naik, plus ikan-ikan di sekitar dramaga yang banyak banget dan ikan sebanyak ini di pinggiran cuma ada di pagi hari setau gue.

Saat itu gue bawa roti dan wafer yang niatnya mau gue makan ditambah bluetooth speaker yang nyala dengan lagu akustik. Tenaaaang banget. Sampe akhirnya gue melempar secuil roti dan banyak ikan menyambutnya. Akhirnya, sebagian roti coba gue genggam dan hasilnya seperti ini!



Agak geli dan gemaaaassssshhhh!


Diving di Sabang

Hari ini gue emang gak niat snorkeling, jadi gue leye-leye di kasur dan duduk-duduk di sekitar penginapan. Agak siang, gue ke Rubiah Tirta Divers buat diving. Diving ini jadi pengalaman pertama gue diving. Udah gitu, karena ini adalah pengalaman pertama gue jadi gue di ajarin beberapa cara buat pemula supaya bisa enjoy napas dan kuping gak terlalu sakit karena tekanan.

Sayangnya, gue gak mendokumentasikan saat gue diving. Tapi, pertama kali diving dan liat terumbu karang yang keren banget rasanya gue pengen nangis. subhanallah. asli, keren banget. (dan akhirnya gue memutuskan untuk ikut open water course buat dapet diving license, nanti di ceritain di post berikutnya ya :D).

Harga diving di sabang cukup bersahabat, buat fundive yang belum punya license harganya IDR 500K, sedangkan buat yang udah punya license IDR 375K buat sekali diving. Tapi kalo emang mau diving trip, mereka kayaknya punya package dengan harga khusus.

Setelah diving, gue lanjut sorkeling sampe kaki gue agak kram. Hahaha



Hari ke-4

Pagi ini gue masih duduk di dramaga buat nikmatin sunrise sendirian. Tetiba ada om-om nyamperin gue. 
"Dari mana dek?" 
Jakarta om. 
"Kerja apa di Jakarta?" 
di Digital Agency om, bikin iklan.
"Oooohhh, orang-orang semalam tu bilang kalo kamu intel. Mata-mata soalnya kesini sendiri kan?!" 
Haaahh? Hahahaha. Bukan om.
"Iya, makanya kamu gak di ajak ngobrol sama orang sini kan? mereka taktu kamu intel, tapi kalo saya ya saya gak takut, ngapain juga takut" 
Laaaahhhh, bukan om. 
"oke deh, kalo gitu saya balik dulu ya!"


Terus itu om-om beneran balik, tapi dia balik naek perahu. Semalem dia juga nginep di tempat gue nginep. Tauk amat ah. Hahahaha.

Lalu siang hari nya gue memutuskan untuk ke....

Wisata Goa Sarang di Sabang, Pulau Weh

Gue hanya jalan terus mengikuti arah petunjuk jalan. Karena jalanan di sini udah bagus dan jalan nya cuma itu-itu aja. Kalaupun ada belokan, pasti beloknya ke jalan kecil yang menuju perkampungan warga.

Tiba di Goa Sarang, gue terus disuruh bayar tiket masuk. Akhirnya ada wisata pantai berbayar, dalam hati. Tapi, tetep aja. Bayarnya juga cuma goceng.



Setibanya gue di Wisata Goa Sarang, ternyata cuma gue sama ada satu pasangan orang yang lagi maen ayunan. Hmmmm, jomblo di situasi seperti ini begitu terasa. Wkwkwk. Kalau mau liat goa sarang secara langsung, ternyata harus pakai boat. Udah gitu tarif boatnya Rp 200.000,- harga yang lumayan mahal kalo buat gue sendiri.

Lalu, duduk lah gue di warung dan pesen es. Lumayan ngademin orang yang kehausan kepanasan di jalan. Gak lama ada satu keluarga turis dari China yang tiba, ngaco mereka gak pada bisa bahasa inggris, kocaknya mereka pake google translate buat komunikasi sama orang buat sewa boatnya. Jadi gue gak bisa ngobrol banyak sama mereka, tapi gue tau kalo mereka mau naik boat buat keliling goa sarang. Biasa lah, spak-spik ditambah bahasa tubuh, akhirnya gue nebeng naik boat mereka.



Di boat sama mereka, mereka nyanyi-nyayi pake bahasa mandarin. Kocak banget pokoknya! Dan beruntungnya, gue jadi gak perlu bayar boat. hahahaha

Gue nongkrong di sekitaran goa sarang sampe sore dan malem balik buat istirahat karena besok paginya gue harus ke pelabuhan naik kapal cepat jam 8.

Day 5
Pulaaaaang~

Naik kapal cepat dari Sabang ke Aceh

Seperti jadwal yang udah gue share sebelumnya, kapal cepat pertama dari Sabang ke Aceh ada di Jam 8. Beli tiket kapal cepat Rp 80.000,- terus tiba di pelabuhan aceh jam 9 dan gue harus segera ke bandara karena ngejar flight jam 11 ke Kuala lumpur. Akhirnya gue memutuskan untuk naik ojek dari pelabuhan seharga Rp 50.000,- harga ini mungkin bisa kurang kalo kita pinter tawar menawar dan gak terburu-buru kayak gue.



Well, see you next triiippppp~





*kalo gue gak mager nulis. hahaha

5 comments:

  1. anyway aceh juga salah satu tempat yang pingin banget aku datengin! next bisa kali trip bareng agar ada temen patungannya hihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok waaa, Pertengahan Juli ini kesana lagi. Sini bareeeenggg~

      Delete
  2. Seru banget tripnya, cukup nongkrong di depan penginapan tapi bisa dapat view keren gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asli, seruuuu! Saking serunya jadi niat nulis blogpost ini, padahal udah lama gak nulis tentang perjalanan. Hahahaha

      Delete
  3. aku bolak balik ke aceh belum pernah sampe ke sabang :((
    padahal penasaran banget.

    ReplyDelete

Tinggalkan komentarmu disini...