Terdampar di Pasar

4:07 pm Khoirina Annisa 16 Comments


skyscrapercity.com

Ada yang suka ke pasar? Saya gak terlalu suka. Jujur saja. Karena orang dirumah juga gak banyak, jadi jarang belanja banyak, cukup di warung sayur dan sembako di dekat rumah, atau sayuran bisa beli ke petani langsung kalau mereka sedang panen. Tapi bukan berarti saya gak pernah ke pasar. Sesekali saya ke pasar kalau mengantar Ibu atau disuruh Ibu beli sesuatu yang gak bisa didapat di warung dekat rumah.
Terus ini ada yang sampe niat banget buat ke pasar nih karena tema pekan ke 3 liga blogger indonesia tentang pasar tradisional. Eh bukan, gak juga sih. Ini karena tadi pagi sekalian lewat aja karena anter Ibu saya check up. Jadi sekalian mampir deh di Pasar Anyar Bogor.

Kesan pertama begitu masuk sekitaran pasar? Macet.
Yaaak, betul! Dari dulu sampe sekarang, macet di sekitaran pasar itu udah jadi rahasia umum. Apalagi Bogor, kota sejuta angkot. Banyak angkot yang ngetem di pinggir jalan dekat pasar dan parkir liar sepanjang jalan pasar.



Selanjutnya apa? Semrawut.
Ini masih kok sampai sekarang. Padahal beberapa waktu yang lalu habis ada penertiban, tapi ya tetep aja sekarang semrawut lagi. Waktu berjalan lagi, pedagang pun gelar lapak lagi.
Tapiiii... kadang kasihan juga. Waktu itu saya pernah lewat sehabis penertiban, pedagang yang nolak di tertibkan akhirnya dagangannya disita dan meja jualannya dihancurkan. yang kasihan siapa? ya pedagangnya. yang ngeyel siapa? ya pedagangnya juga.
Gitu aja terus sampe nemu jurus yang ampuh buat tertib.



Terus apalagi? Selalu ada pilihan yang beragam.
Caruluk ini contohnya. Karena di pasar banyak pedagangnya, gak hanya satu pedagang yang jual caruluk. Jadi kita bisa pilih deh mau beli di pedagang yang sebelah mana yang cocok dengan harga dan rupanya. Issshhh... perempuan mah emang gitu. Banyak pilih-pilih, padahal nanti yang dibeli juga yang paling awal ditemui. *eh



Selama pasar masih tradsional, tawar-menawar masih berlaku kok.
Dan ini selalu jadi cirinya. bawang merah 30rb, ditawar 15rb. gak kira-kira kadang nawarnya, tapi ya begitulah pasar. Kalau gak dikasih harga miring si pembelinya kabur, terus dipanggil lagi sama penjual sampe akhirnya ketemu harga tengah hasil nego alot.


Pasar tradisional dengan segala plus-minusnya tetep diminati. Masyarakat banyak yang mencari harga lebih murah dan bahan kebutuhan yang lengkap. Untuk sebagian besar orang masih suka ke pasar tradisional, sebagian kecilnya (seperti saya) suka belanja di warung sayuran dekat rumah. Yaaa, tante di warung sayur itu sebagai perantara saya yang malas ke pasar saja sebenarnya, karena Ia pun beli sayuran dipasar untuk dijual lagi kaaannn :D

Ada yang suka ke pasar? atau gak suka?
Gak apa, gak masalah kok. Toh itu uangmu juga yang dibelanjakan.

16 comments:

  1. kadang ada yang ga nemu di swalayan tpi nemu di pasar.. kembang tahu dan susu kedele hangat misalnyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll sekali saya setuju, misal lain Jajanan pasar tradisional. Kaya cenil, puro, lepet dll.

      Delete
    2. Yaaak, betul!
      mana ada yang jual surabi hangan di swalayan kaann? Hahaha.

      Delete
  2. saya kurang suka ke pasar si kalo ga butuh ga ke pasar he
    ya rahasia umum macet dan ga tertib
    @guru5seni8

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, ke pasar kalau ada perlunya saja :D

      Delete
  3. di pasar tradisional kalo engga tawar menawar itu engga asik hhaha
    boleh tw g siapa nama pedagang yg dagangannya disita?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yaaa! :D
      Bah, mana ku tahu bang. Gak tanyain namanya gituuu >_<

      Delete
  4. Ke pasar kalo lagi ada duit aja #eh

    @umimarfa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gak ada duit terus ke pasar, apa yang bisa dibeli fa? >_<

      Delete
  5. ke pasar kalau pengen jajanan pasar atau beli pindang bandeng buat kucing :)

    @gemaulani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwahahaha. Niat banget, buat kucing :D

      Delete
  6. Masih sering ke pasar kak, nganter mamak kalau pas lagi belanja banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ke pasarnya kalau ada yang lagi dibutuhin atau nganter Ibu bang :D

      Delete
  7. emang sih tawar menawar jadi ciri khas pasar tradisional. tapi kalau di tempat saya, sayuran, daging, dan sejenisnya jarang tawar menawar yang ekstrim. karena memang di penjual kanan kirinya sama semua. tapi bagi pelanggan khusus ada harga khusus pula. hehe. kalau pakaian tentu saja pake nawar yang ekstrim. :D

    @f_nugroho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heem, emak-emak kalo nawar gak kira-kira. tapi ulah pedagang juga yang kadang mainin harga >_<

      Delete
  8. Aku ke pasar seminggu sekali, entah kenapa aku justru suka belanja di pasar, tapi aku pun setuju kalo aja pasar tertata dan bersih pasti belanjanya lebih happy deh, huhuhu

    Salam,
    Kesya.

    ReplyDelete

Tinggalkan komentarmu disini...