Obrolan Pagi Warung Kopi.

1:06 pm Khoirina Annisa 4 Comments




Kalau ada yang bisa saya syukuri hari ini adalah ketika saya masih bisa bernapas dan hidup tanpa luka sedikitpun. Ya, saya hampir dibuat mati oleh teman saya yang naik motor ugal-ugalan dan pengendara lain pun jadi ugal-ugalan. Lucunya saya gak mengerti kenapa hal tersebut bisa menular gitu.

Pagi sebelum kejadian tersebut, saya diculik oleh teman saya ke kantor BPJS. Karena menurut dia saya bisa bantu untuk buat BPJS orang tuanya yang sedang sakit. Pagi, ya jam 4 pagi. Gak apalah, saya jarang juga pergi sepagi itu dari rumah. Mengapa pergi pagi? Karena kalau datang jam 5:30 am saja sudah tidak kebagian nomer. Kok bisa? ya, bisa. Karena pihak BPJS Cibinong, Kab. Bogor hanya menyediakan satu loket untuk pelayanan umum dan membatasi peserta yang ingin mendaftar, yaitu hanya 70 nomer antrian setiap harinya. Oke, Skip ya.

Setelah mengambil nomor antrian saya dan teman saya duduk di sebuah warung dan memsan kopi. Yang ternyata ada gorengan baru selesai di goreng. Ya, lumayan lah. Kopi pagi dan gorengan panas diantara dinginnya Bogor waktu subuh.Karena memang ditempat itu cuma ada satu warung dan di sekitar saya sudah banyak orang, gorengan itu pun cepat habis terjual. Gak lama ada bapak-bapak yang menghampiri dan duduk di sebelah saya. "Makan apa aja dah yang ada gua mah..." begitu kata si bapak sambil ngunyah gorengan yang hanya kebagian 2 potong.

Pertanyaan umum seperti biasanya, "Bikin BPJS siapa neng?" "Kuliah atau kerja neng?" "kesini jam berapa tadi neng?" dan pertanyaan lainnya yang disambung dengan cerita si bapak...
"Gua mah neng kerjaannya dagang sama jagain toilet di pasar. Kagak malu gua, lah orang halal. terus gue pake buat biayain idup keluarga sama anak-anak gw sekolah tuh" "iya ya pak, ya kenapa harus malu juga memangnya.." balas saya menanggapi. "Anak perempuan gue abisnya malu, katanya udah bapak jangan jaga toilet lagi bapak dagang aja.. gitu katanya neng. Tapi anak gue yang laki mah gak malu, malah seneng dia kadang suka bantuin gue jaga toilet.. soalnya dia bisa dapet duit jadinya... Hahaha" dilanjut dengan kelakar tawa bapak itu...

Pak Mulyana namanya, Saya banyak ngobrol sama dia waktu nunggu antrian di BPJS. Yang akhirnya saya sadar, kenapa harus malu? yang penting saya, kamu atau kita (sebagai anak) sekolah yang bener dan nurut sama orang tua. Udah. Itu cukup membuat mereka senang. Saya ingat ketika ditanya teman saya, Ayah kamu kerjanya apa? saya bilang saja PNS. ya memang begitu adanya, terus dia tanya-tanya lebih lanjut "pns dimana? jabatannya apa? kerjanya gimana?" terus tau apa yang saya lakukan? saya pergi meninggalkan dia dan gak menjawab pertanyaannya. Terkadang saya hanya malas ketika orang begitu kepo mengenai pekerjaan orang tua, nanya-nanya keluarga. ya terus kenapa? memangnya mereka mau temenan sama orang tua atau keluarga saya? kan temenannya sama saya. Mungkin hal ini juga dialami anak si bapak itu, ditanya mengenai orang tuanya sehingga ia malu untuk menjawa. Saya sendiri bukannya malu, hanya risih saja.

Jadi Please, buat teman-teman kurangi kepo yang membuat orang lain risih. Itu mungkin salah satunya, yang lain? Banyak. Ditanya pacar kamu mana? ditanya kapan kamu lulus kuliah? ditanya kapan kamu nikah? kenapa gak ditanya kapan mati sekalian ya? Ha.

4 comments:

  1. mungkin perhatian atau perkenalan agar lebih akrab, kadang kita juga ngga bisa tebak apa maksud dari pertanyaan mereka. Sejak kata "kepo" muncul, istilah "perhatian" menjadi hilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya. Meski terkadang perhatian atau perkenalan agar lebih akrab itu pun bisa membuat risih.

      Delete
  2. Haha iya. Gue sering risih kalo ada orang yang nanyanya detail banget. Untung bapak gue bukan PNS. Yang kalo di tanya mungkin bisa bercabang-cabang pertanyaannya hihihi.
    Biasanya sih kalo ada yang nanya soal pekerjaan org tua, gue jawab singkat aja, "Wiraswasta". Udah, gitu doang. Kalo ditanya lagi, "Wiraswata di mana?" gue jawab lagi, "Di RB". Trus yang nanya langsung diem hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Jadi singkat, padat, jelas ya. Okesip! :D

      Delete

Tinggalkan komentarmu disini...