tauran? emang masih jaman?

9:09 pm Khoirina Annisa 6 Comments


Haloooooo kembali lagi di bulan baru dan project baru tapi saat ini gue masih bergalau ria karna saat ujian praktek manual akuntansi gue kaga balance, dan rasanya itu wow bangettttt guru gue sih Cuma bilang “laporan keuangan yang dibuat khoirina itu laporan keuangan ga wajar” hikshiks padahal udah belajar dari hari-hari sebelumnya, tapi ya mau gimana lagi. Oh iya ngomong-ngomong tentang pelajaran dan pelajaran itu masih bersangkutan dengan dunia pendidikan dan identik dengan para pelajar, pada di satnite yang galau ini gue mau nulis tentang  Tauran Pelajar” loh emang tauran masih jaman ya?


Tauran pelajar, seperti yang baru-baru ini kita liat di Jakarta marak sekali tauran pelajar bahkan sampai menimbulkan korban jiwa, nyawa seakan-akan tiada harganya, padahal gue yakin orang tua mereka dirumah berharap mereka menjadi orang yang pintar, menanti kelulusan mereka dan berharap mereka akan sukses, tapi apa yang mereka lakukan? Tauran, berantem-berantem ga jelas. Kalo diambil dari sisi positif tauran apa ada sih? Gue rasa sih nggak ada sama sekali sisi positifnya. Apa yang mereka dapat dari tauran? Ketenaran? Nama besar sekolah? Tidak! Jika mereka ingin mendapatkan semua itu bukan dengan tauran caranya, miris memang pendidikan di negri ini, jika di daerah-daerah terpencil sangat susah untuk mendapatkan pendidikan, tetapi di ibukota Negara ini yang sangat mudah mendapatkan pendidikan tetapi siswanya malah berkelakuan seperti itu, walaupun tidak semuanya seperti itu. Bahkan gue rasa sekarang bogor-jakarta sama aja, sama-sama banyak yang tauran.

Berawal saat pulang sekolah, nongkrong di pinggir jalan, bertemu dengan siswa sekolah lain, saling mengejek, dan diakhiri dengan tauran, itulah yang diceritain guru gue penyebab tauran, gue rasa sih identiknya tauran di kalangan pelajar ini pemicunya satu orang aja, tapi udah pada tau kan kalo tauran itu pasti bergerombol dan kalo mereka sendiri pasti takut, gue sendiri sebagai manusia yang masih berstatus Pelajar ngerasa kalo anak sekolah yang nongkrong di pinggir jalan identik dengan pelajar yang bandel, dan susah diatur.

Disaat banyak sekolah-sekolah yang tauran sekolah gue masih tentram dan damai, iya sekolah gue anti tauran bro, makanya banyak orang tua yang mau nyekolahin anak-anaknya di SMKN 1 BOJONGGEDE, walaupun tempatnya di pelosok gitu *eh* termasuk orang tua gue, ibu gue selalu bilang “belajar yang rajin, ke sekolah jangan macem-macem”, dan ketika gue minta sekolah di sekolah lain ibu gue nolak mentah-mentah permintaan gue, dan yasudahlah gue udah sekolah disitu dan sekarang jadi murid terlama di sekolah alis udah kelas 12, dan dari kata-kata ibu gue itu gue ngerti intinya setiap orang tua sayang sama anaknya dan gamau anaknya kenapa-kenapa ketika pergi sampe pulang ke rumah lagi.

Dan gue sih selalu berharap mereka yang tauran sadar bahwa tauran itu ga ada gunanya, okeeee sekian dulu postingan gue di malem minggu yang hujan ini #yessss *maklum jomblo jadi kalo satnite ujan pada seneng deh* bye~


sumber gambar : http://www.lazuardibirru.org/gurupencerah/kolom-gurupencerah/memutus-rantai-tawuran-pelajar/

6 comments:

  1. iya nih, pelajarnya pada ngga cerdas dalam menghadapi masalah, dipikir keren apa tawuran gitu

    ReplyDelete
  2. iya, padahal pelajar itu semuanya cerdas bang huh payah nih memang pelajar yang tauran

    ReplyDelete
  3. ini posting pre-project buat BSO yah ...
    Bukannya masih nanti pertengahan bulan ini ya mbak??


    Btw salam kenal...

    ReplyDelete
  4. iya, gapapa mas nanti masukin link nya pas udah pertegngahan bulan

    okeee, salam kenal juga :p

    ReplyDelete
  5. Koq ini ketemu linknya di preproject?

    Bukannya di campaign project?

    ReplyDelete
  6. hehe iya mas, salah naro link aku, tapi sekarang udah di ubah kok :)

    ReplyDelete

Tinggalkan komentarmu disini...