Melipir ke Cianjur : Gunung Padang dan Sate Maranggi

10:31 pm Khoirina Annisa 8 Comments



Rencana perjalanan dimulai ketika ada wasap masuk dari beberapa teman yang ngajakin buat one day trip ke tempat yang katanya mulai banyak dikunjungi orang. yak, Gunung Padang di Cianjur.

Setelah terkumpul 9 orang yang mau ikut ada gue, jule, hanip, nina, ari, ariq, rizky, om latip, jamet. Yaks, kita mulai susun itinerary. cieilah. boleh dong susun itinerary. Hahaha.
 07.00-08.15 Kumpul di Meet Point 1 (MP1), rumah jule Bukit Cimanggu City, Bogor atau di Meet Point 2 (MP2), daerah Ciawi.
08.15-09.00 Berangkat dari MP1 ke MP2, kumpul bentar nyatuin pasukan
09.00-12.00 Sampai di TKP, Gn. Padang, Cianjur.
12.00-15.00 Istirahat, Shalat, Makan, Foto2, Baksos ngumpulin sampah2 sekitar, dan dengerin kisah sejarah Gn. Padang dari Kuncen setempat
15.00-16.00 Shalat dan Langsung otw ke tempat Sate Maranggi (cari sampe ketemu )
16.00-18.00 Wisata kuliner, ngaso, dan menunggu magrib
18.00-End Otw kembali ke Bogor.
Buat yg mau lebih lama, pulangnya kita malam mingguan di Puncak dulu, jd acara di tambah
19.30-21.00 Liat bintang2, bogor dan menantang dinginnya malam.
21.00-End Kembali ke Bogor.

Tapi kenyataannya...

08.00-08.15 Kumpul di Meet Point 1 (MP1), rumah ane Bukit Cimanggu City Blok T6 no.18,Bogor atau di Meet Point 2 (MP2)
09.30-15.00 Sampai di TKP, Gn. Padang, Cianjur
15.00-15.15 Istirahat bentar, shalat, dll
15.15-17.00 Menikmati pemandangan sekitar Gn. Padang dari puncak tertinggi
17.00-20.30 Makan, shalat, menunggu hujan reda
20.30-22.30 Wisata Kuliner Sate Maranggi
23.15-01.00 Perjalanan pulang ke MP1


Jule, Nina, Om Latip, Jamed sama Rizky pake mobil lewat Sukabumi, sedangkan gue, Anip, Ari & Ariq naik motor jalur puncak. Gue dan rombongan yang naik motor udah sampe Cianjur dari jam 12 siang, karena ternyata jalur puncak lancar beneeerrr~ yang bawa mobil via Sukabumi malah kejebak macet dan sampe Cianjur sekitar jam 3 sore. nunggu dari jam 12 ke jam 3. lama. iya. beneran. coba ajaaa :p

-20km ke TKP akhirnya kita ketemu. Karena jalannya lumayan gak bagus akhirnya yang naik motor ngacir duluan. Eh ternyata yang naik motor (termasuk gue) malah bablas dan gak belok, akhirnya kita nyasar. Melewati tanjakan, turunan, jalan bebatuan, dan jalan bekas longsoran tanah yang masih basah. ini beneran.

Lagi nyasar ternyata ini :v
Jalanan longsor.
Habis gitu kita nanya ke warga sekitar, dan diberilah petunjuk menuju jalan yang benar. Azek!
Karena mengira rombongan yang pake mobil  masih dibelakang kita maka melipirlah dulu disekitaran kebun teh, pas gue lagi duduk ada anak anjing yang nyamperin. kasihan, keliatan dia kelaperan. Akhirnya gue kasih sedikit kudapan yang sempet gue beli pas nunggu selama 3 jam tadi.

Anak anjing, kelaperan. Sama, gue juga laper.
Beberapa menit menunggu, sedangkan rombongan mobil gak bisa di kontak akhirnya gue memutuskan untuk jalan lagi dan ternyataaaaa. mereka sudah sampai lebih dulu. iya, emang kampret bener :3

Selepas sholat ashar kita beli tiket dan langsung naik menuju puncaknya, karena sudah dikelola oleh pemerintah setempat sekarang sudah dibuatkan tangga untuk menuju puncak gunung padang, agar lebih mudah.
Tangga menuju puncak Gunung Padang.
Setelah naik tangga dengan kemiringan yang lumayan. iyak lumayan, lu cobain aja langsung ye. kita ngaso dulu deh...
Baru nyampe di atas!! :D
Setelah napas mulai teratur, kita mulai jalan dan liat-liat pemandangan sekitar. Sampe lupa, niatnya kemari mau sewa guide juga. karena keburu-buru pengen cepetan naik, yak gitulah...
Gunung Padang
Pemandangan Sekitar
Abaikan muka jule!!
Pemandangan Sekitar.
Setelah jalan dan menikmati gunung padang sore itu, kami memutuskan untuk turun dan makan. Yaks, sudah hampir jam 5, dan gue belum makan siang saat itu :p
Gak usah takut gak ada makanan kalau lo gak bawa perbekalan dari rumah, di banyak yang jualan makan-makanan ringan sampe makanan berat semacam batu nasi dan lauk-pauknya. Harganya juga masih bersahabat kok! :D

Mau mulai jalan pulang tapi tanggung karena sudah hampir maghrib, akhirnya kami memutuskan untuk sholat dulu di mushola yang gak jauh dari gunung padang. Selepas sholat maghrib, Dang!! Hujan deras mengguyur membuat jalan jadi licin, pakek mati lampu pulak. akhirnya kami memutuskan untuk menunggu dan berharap hujan akan segera reda.

Saat berteduh di mushola kami bertemu Pak Aah, beliau adalah warga sekitar Gunung Padang yang juga menjabat sebagai ketua DKM Mushola tersebut. Sambil menunggu hujan reda kami ngobrol tentang Gunung Padang, Beliau bercerita kalau situs ini sudah ada sejak jaman penjajahan Belanda. Pak Aah juga cerita kalau warga disekitar Gunung Padang pun gak ada yang tau 100% sejarah dari Gunung Padang tersebut, paling kalaupun ada yang hanya sekitar 50% dari sejarahnya.

Waktu sholat isya berlalu, hingga waktu menunjukan pukul 20:00 hujan juga tak kunjung reda. Kami masih bersabar hingga akhirnya sekitar 20:30 hujan mulai reda, meski jalan masih gelap kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan karena masih ada satu tempat yang ingin kami kunjungi. Yaks, Sate Maranggi... i'm comiiiinnnng....

Sate Maranggi | Foto by Tribun Jabar
Kata wikipedia :

Sate Maranggi adalah sate khas Purwakarta, Jawa Barat biasanya terbuat dari daging kambing atau daging sapi. Yang membedakan sate maranggi dengan sate lainnya adalah bumbunya terbuat dari kecap yang memiliki cita rasa paduan manis, asam, dan pedas yang menyentuh lidah kala menikmati sate berbumbu khas ini. Paduan rasa yang menggoda selera ini muncul karena bumbu sate maranggi terbuat dari kecap, sambal cabai hijau ditambah sedikit cuka lahang (cuka yang terbuat dari aren). Saat disajikan, bumbu kecap itu dilengkapi dengan irisan bawang merah dan tomat segar.
Biasanya sate maranggi dihidangkan dengan ketan bakar, sambal oncom atau nasi timbel.
Pertamakali gue liat sambal oncom gue kira itu bumbu kacang kayak sate yang biasa gue makan, lha mana tau jugakan. Ini pertama kalinya gue nyoba sate maranggi. Dan memang enak. mungkin karena lapar juga :D
Gue memilih nasi ketimbang ketan bakar, dan karena gak suka pedas akhinya gue cuma icip-icip sedikit sambal oncomnya. Kata temen gue sih enak, pake banget. Yaks, dicoba aja sendiri ya nanti :D

Udah kenyang, Udah males difoto, yang sadar kamera cuma Nina. Ah, sudahlah...

8 comments:

  1. Tempatnya bersih gak?

    Eh, satenya enak tuh kayaknya...
    Dapet di daerah mana itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tepmatnya bersih kok, cukup terawat.

      Di sekitaran cipanas.

      Hei, terimakasih ya sudah mampir.
      Lain kali jangan pakai anonim!! :D

      Delete
  2. sate marangggiiiii.. aku uda pernah nyoba yg di purwakarta... enak bangeettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, Banget!! :D
      Padahal kalau dilihat bumbunya sederhana banget ya :p

      Delete
  3. Sate Maranggi!!!! Ngga pernah bisa bosan nih. Aduh.... akunya malah jadi ngiler hehehe. Thanks sudah berbagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baaaahhh, itu emang bikin nagih sih!! :D

      Delete
  4. wow enak banget kayaknya! Indonesia memang penuh dengan masakan lezat yang beraneka rasa. cek disini Beautiful Indonesia untuk lihat keanekaragaman Indonesia lainnya ya

    ReplyDelete
  5. Saya tertarik dengan tulisan anda. Saya juga mempunyai tulisan serupa yang anda bisa lihat di www.pariwisata.gunadarma.ac.id

    ReplyDelete

Tinggalkan komentarmu disini...