Keluyuran tapi umroh (bukan umroh backpacker)

7:02 pm Khoirina Annisa 3 Comments





Akhirnya menyempatkan diri untuk menuliskan cerita keluyuran sambil umroh dan mempublishnya! Yaaaaay! 🎉🎉🎉

Kenapa sih gue nulis judulnya keluyuran? Bukan ditulis umroh backpacker atau umroh mandiri atau cerita umroh gitu? Hmmm, ya gue sebut keluyuran aja. Karena sebenernya ini juga salah satu keluyuran gue. Dan kalo ada yang bilang dia umroh backpacker tapi masih pake jasa land arangerment, itu bukan umroh backpacker ciyn, itu travel berkedok umroh backpacker. Mungkin gue akan cerita soal umroh backpacker ini di post yang berbeda. Well, apapun itu sebutannya deh ya, selagi niat kita baik, yaudahlah ya...
Lanjut aja sih ya. Perjalanan Umroh yang gue lakuin ini beda sama perjalanan umroh yang dilakukan sama travel pada umumnya. Gue berangkat gak pake tour leader atau tour guide ataupun mutawwif/orang yang membimbing kegiatan ibadah umroh. Gue menganggap ini adalah perjalana keluyuran yang memang biasa gue lakuin buat mengisi waktu libur, bedanya hanya gue gak menyepelekan perjalanan ini dalam arti gue selalu minta dimudahkan untuk perjalanan ini. Padahal kalo keluyuran biasanya kan gue let it go aja gituuu~

Apa sih yang pertama harus dilakuin kalo mau pergi umroh kayak gue?

Cari temen yang mau berangkat bareng!
Apalagi kalau kamu perempuan. Perempuan dibawah umur 45 gak boleh pergi tanpa mahrom atau laki-laki yang bertanggung jawab atas dia. Nah, karena gue belum nikah, jadi gue cari temen sekaligus laki-laki yang bisa jagain gue disana. Proses nyari temen ini gampang-gampang susah, tapi akhirnya gue ketemu yang mau berangkat bareng, 2 laki-laki & 1 perempuan. Ya, akhirnya kita pas tuh. 2 perempuan & 2 laki-laki. Cari temennya dimana? Bisa tanya temen-temen yang memungkinkan buat umroh, ataupun cari di Facebook. Gue sih masih percaya banyak orang baik di fb, jadi gue yakin aja begitu dapet kenalan dari fb yang mau umroh bareng.

Beli tiket pesawat yang sama!
Kalo mau murah kudu dari juh hari. Gue beli 5 bulan sebelum keberangkatan itu kena sekitar 8,9jt. Ada temen gue yang beli 7 bulan sebelumnya itu cuma kena 7jt-an, harga ini dengan pesawat yang sama ya. Jadi, kalo ada temen lo yang bilang nanti aja beli tiket pesawatnya di tanggal yang mendekati tanggal keberangkatan supaya murah, mon maap, itu bohong banget. Gue pernah di php-in temen yang kek gini soale, mau ikut masih maju-mundur.

Booking hotel sesuai itinerary perjalanan!
Gimana cara bikin itinerarynya? Ya karena ini perjalanan tanpa tour guide, lo kudu mandiri bikin itunerary. Tenang, bikin itinerary keluyuran sambil umroh gue gak ribet kek keluyuran lainnya kok. Gue cuma menetapkan berapa hari akan ada di kota apa. Kalau gue, karena mau memfokuskan 10 hari terakhir ramadhan di Mekkah, jadi gue ada di Mekkah 10 hari & di Madinah 3 hari. Booking hotel bisa pake booking dot com ataupun agoda dot com. Gue juga membooking hotel ini dari jauuuuuh hari. Ya sekitar 5 bulan lah, abis beli tiket terus gue booking hotel. 
Holet gue di Madinah aman-aman aja. Nah, hotel di Mekkah ini yang agak resek! Karena gue dapet hotel di Mekkah dengan harga lumayan murah (cuma 3jutaan) dan bisa bayar saat sampai di hotelnya nanti. Eeeeh, sekitar 3 minggu sebelum jalan hotelnya di cancel!!! Terus pas gue cek lagi tu hotel, harga kamar yang gue sewa malah naik 3 kali lipat. KZL. Hahahaha. Terus gimana hotel di Mekkah? Nanti di paragraf berikutnya gue ceritain. Oh, hotel di Madinah gue sewa 2 triple room selama 4 hari 3 malem seharga 8jt. 8jt : 4 = 2jt yang gue perlu bayar buat gue nginep di Madinah ini.

Bikin visa umroh!
Bikin visa umroh buat kita orang Indonesia ini gak mudah. Visa umroh hanya bisa di urus oleh travel yang punya izin resmi dari kementrian agama, jadi kita gak bisa urus sendiri. Hal ini di lakukan buat jamaah umroh yang kabur dan malah bekerja disana. Apalagi gue umroh di Ramadhan, deket ke musim Haji, travel juga gak mau sembarangan kasih visa. Karena kalau ada jamaah yang kabur, katanya mereka akan di denda sekita 2,5 Milyar rupiah. 
Bikin visa umroh ini gak gampang, gue harus kontak ke banyak travel. Kebanyakan sih gak mau bantu urus. Selain takut gue kabur mereka juga akan mendapatkan keuntungan yang sedikit karena gue hanya membeli Visa saja. Udah berusaha, ya berusaha terus aja. Saat berdoa, gue minta ke Allah kalau memang gue diperbolehkan masuk tanah haram, permudah semuanya, bukain jalannya. Ya bener aja, ada travel yang mau bantu gue urus Visa. Bahkan travel ini bantuin gue macem-macem, termasuk bantu booking hotel di Mekkah. Gue membayar $250 untuk visa & 9900 SAR untuk hotel selama 10 hari di Mekkah. Mahal? Yes, mahal. Tapi ini pilihan terakhir, jadi yaudah gue bayar. Terus rejeki gue gila banget datengnya saat gue minta di mudahkan sama Allah. Jadi bayar segitu gak berasa banget. Alhamdulillah.

Pesan buat perempuan yang mau umroh!
Hai pembaca perempuaaannnn!!! Kalau kamu mau umroh, coba cek kalender menstruasinya yah! Ini penting banget, biar gak kayak gue. Hahahahaha. Karena 2 tahun terakhir ini gue sering kali kerja lemvur vagai qudha, gue sibuk banget sampe menjelang hari dimana gue kudu jalan. Lalu gue gak berkonsultasi ke dokter langsung buat periksa kondisi rahim, tapi gue nyuruh temen gue yang konsultasi ke dokter (wkwkwk. Jangan ditiru!), dan diberi obat lah, ternyata obat tersebut adalah Pil KB. Gue heran kan, kok dikasih pil KB. Katanya pil KB ini mengandung hormon progesterone, selama tubuh kita memproduksi hormon tersebut, jadi kita gak akan menstruasi. Ya, baik! Gue minum lah itu pil KB. 3 hari setelah minum pil gue malah pusing parah. Vertigo. Asli gue baru ngerasain ini lingkungan gue kenapa muter semuter-muternya! Nyiksa. Kerjaan gue terlantar. Dan gue tepar di kasur gak bangun-bangun. Berobat lah gue, tapi ngobatin vertigonya. Vertigo gak hilang juga, akhirnya gue stop minum pil KB dan let it goooo~ kalau harus mens, yaudah mens deh! Gue masih punya seminggu sebelum jalan tuh. Eeeehh, gue telat mens sampai sehari sebelum jalan gue masih telat juga, akhirnya gue ke rumah salit beneran buat konsultasi ke dokter. Asli nih awkward banget gue ke Dokter kandungan, isinya mba-mba hamil yang ditemani suaminya dong! Yha gue sih sendirian. Gue di USG, usg kek orang hamil itu. Terus dilihat kondisi darah yang udah ada di rahim, kata dokter sih udah tebal dan paling gue akan mens nanti malem. Whaaaat? Padahal besok gue mau jalan. Sedih sih. Tapi terus gue dikasih obat sama dokter. Kalo gue mens gue mens aja, keluarin yang banyak setelah 3-4 hari baru di stop pake obat itu. Kalo belum mens ya minum juga obatnya. Eh, sampe gue jalan ternyata gue belum mens juga. Alhamdulillah.

Nah, semuanya lengkap, semuanya siap, waktunya berangkat!!!


dan.... cerita akan berlanjut ke post berikutnya. maapin kentang, bersambuuuuuung~

3 comments:

  1. Ceritanya seru mbak:) semoga aman diperjalanan ...

    ReplyDelete
  2. Info nya bermanfaat banget buat yang mau berangkat Umroh ...

    ReplyDelete
  3. Bener banget, kalau mau pergi kita memang harus dari jauh-jauh hari belinya ...

    ReplyDelete

Tinggalkan komentarmu disini...